Senin, 24 Februari 2014

Jambret dan Kecelakaan

Assalamualaikum
Hai apa kabar temans?
Semalam hujan, jadi dingiiin. Saya dan rekan kerja sudah mulai pekerjaan rutin kami nih, jadi mulai hectic nih secara pekerjaan dan secara emosional.

Ngomongin masalah emosional, jadi emosi deh. Apa sih maksudnya Pu? Gini...soal perempuan mengendarai motor di jalan raya. Pu bilang di jalan raya ya, bukan di jalan perumahan.

Tau sendiri jalan raya di Jakarta itu kaya apa. Kendaraan seliweran, egois mementingkan diri sendiri, dan ngebut-ngebutan. Di sisi lain penjambret kendaraan bermotor, seringnya motor, juga bejibun. Intinya jalanan Jakarta uda padet dan macet masih ditambah pengguna ya juga sembarangan dan banyak jambret.

Tapi ya, kalo pu perhatiin, masih banyak pengendara motor terutama perempuan yang menyelempangkan tas ke belakang dan memakai short pants ketika mengendarai motor. Saya ga nyebutin helm karena soal helm udah ada aturannya.

Begini ya neng-neng, bukannya saya mau ngatur, tapi ini demi keselamatan. Tas diselempangkan gitu ke belakang punggung, jadi biasanya tuh tas ngejogrok di kursi penumpang, itu berbahaya loh. Bagaimana kalo tiba-tiba ada jambret narik tas kamu, selain tasnya diambil, kamu juga ikut terpelanting ke belakang. Emang keren ya tas diselempangin ke belakang ketika mengendarai motor tapi beneran deh ga aman. Mending di depan terus tutupin pake jaket. Jadi ga keliatan orang berniat jahat.

Satu lagi. Pake short pants. Bukan masalah aurat yang saya masalahin, tapi masalah keselamatan kaki kamu dari bopeng kalau tiba-tiba kamu terjatuh atau bahkan kecelakaan. Kalau kamu pake celana panjang minimal mengurangi parahnya bopeng itu kan. Perempuan tentu peduli keselamatan dan kecantikan dirinya ya.

Hehe...itu aja sih temans. Hanya opini aja, abaikan saja, hehehe.

Wassalam
Pu

http://puteriamirillis.blogspot.com/p/daftar-isi.html

13 komentar:

danirachmat.com mengatakan...

Bener Mba Pu. Orang tuh seharusnya yang dipikirin ya keselamatannya sendiri dulu dong deh ya...

Lusi mengatakan...

Kalau handbag seringnya dicantelin di stang. Kalau dijambret bisa kehilangan keseimbangan

Lusi mengatakan...

Kalau handbag seringnya dicantelin di stang. Kalau dijambret bisa kehilangan keseimbangan

Idah Ceris mengatakan...

Jadi ingat, beberapa waktu yang lalu sepupu kejambret, Mba.
Kasusnya ya karena tas slempang itu. Tapi, ini karena didukung pulang larut malam.

Jadi, para eneng2 kalau main pulangya jangan kemaleman, ya. Biar cantiknya gak ilang, #eh. :D

Nophi mengatakan...

Betul mbak, aku lebih suka pakek tas punggung sih, kalau dingin juga bisa ditaruh depan biar gak kena angin hehehe

Mila Said mengatakan...

pke tas selempang di belakang terus di telinganya nyantel earphone yg kabelnya keluar dr tas nya. sering tuh aku liat gitu

dian_ryan mengatakan...

iya bener tuh mba pu, aku juga kalo ngeliat pengendara motor cewe dengan santainya selempangin tas ke belakang, atau taro di sangkutan depan atau bahkan penumpang ibu2 duduk nyamping dan tas/dompet dipenggang dengan santainya, ampun dah aku udah parno duluan, tapi komen *dalam hati* ato ngomong sama suami, ga ngeri yah itu kalo dijambret.

yah kita berharap ga ada kejadian apa2, tapi kan waspada juga perlu. :)

salam kenal yah mba pu :)

puteriamirillis mengatakan...

@danirachmat.com iya bener deh ya dan!

puteriamirillis mengatakan...

@Lusi iya mbak, bisa kecelakaan bukan?

puteriamirillis mengatakan...

@Idah Ceris iya dah, biar cantiknya ga ilang, hihih...

puteriamirillis mengatakan...

@Nophi mending pake tas punggung ya pi,,lebih ngedekep punggung.

puteriamirillis mengatakan...

@Mila Said bener-bener mil,,aku juga sering tuh...

puteriamirillis mengatakan...

@dian_ryan salam kenal dian. iya nih kita harus lebih waspada. makasih ya