Rabu, 19 Februari 2014

Penumpang Ngeselin!

Assalamualaikum
Hai apa kabar temans?
Semalem pu mau ngepost sebenarnya, tapi berhubung suami ngajakin nonton dvd escape plan yang dibintangi  Sylvester Stallone dan Arnold Schwarzenegger jadi saya nonton sampe jam 12 malam, anak-anak kebetulan udah pada tidur. Dan saya jadi batal ngepost. Akhirnya pagi ini ajah.

Lusa pu ke Tamrin City alias tamcit. Ga jauh dari kantor tinggal naik kopaja 608 jadi pu istirahat kantor ke tamcit. Pengen beli baju renang Umar, udah kekecilan dan pengen liat-liat. Eh, disana dapet balero. Lumayan untuk dipake dengan baju pu yang tangannya 3/4 gitu. Suami ga suka pu pake lengan 3/4 ditambah manset gitu. Ga bagus katanya. Entah karena uda liat pendapat Ivan Gunawan yang ga suka liat baju muslimah nanggung gitu, tapi pu rasa itu pendapat suamiku pribadi. Mana apdet dia about Ivan Gunawan. Ih, dese!

Nah, udah deh kebetulan temen juga mo liat batik untuk suaminya dan kan di tamcit ada buku murah gitu ya di lantai 5 ya kalo pu ga salah. Lupa. Ya udah sekalian.Waah udah lama ga ke Tamcit. Seneng banget. Di Tamcit barangnya bagus-bagus dan ga terlalu mihil. Jadi seneng. Dan senengnya pu dapat tuh balero yang muat di pu yang bongsor ini, jarang soalnya. Biasanya kecil-kecil ukurannya. Itu aja harus nyoba-nyobain balero di satu toko ituh.

Udah deh, uda belanja ya kita pulang. Naik kopaja lagi. Nah pas di kopaja pu dapat duduk di belakang. Dan ketemu sama orang yang ngeselin bagi kenek kopaja, kebetulan keneknya emak-emak. Pu salut sama itu emak kenek, berani. Jadi Orang yang ngeselin itu ngeluarin uang lamaaa banget. Recehan logam diitungin. Lama, satu-satu. Keneknya rada makin kesel. Dia dah liat-liat ke arah kita penumpang lain. Mungkin dalam ati mo nyampein, "Baru kali ini gue dapet penumpang kaya gini."Kayanya sih si penumpang ngeselin itu orang entah tapi yang pasti bukan orang Indonesia. Dia ga dapet duduk jadi cuma berdiri di pintu kopaja. Jadi mungkin dia sengaja lama-lamain atao juga emang kebingungan sama uang rupiah karena dia berdiri, hihih..ngga sih ini cuma perkiraan saya aja. Anehnya sih ya, kalo dia itu emang bukan orang yang belum lama tinggal di Indonesia dia ga sendirian perginya. Tapi ini dia sendirian. Dan yang utama, dia nggak nanya-nanya ke kita penumpang lainnya kalo emang ga ngerti rupiah.

Udah nih ya, akhirnya si penumpang ngeselin itu ngasi uang ke kenek emak-emak itu. Dan yang dikasi tau ga berapa? 300 perak. Huaaaaahahaha. Ups ga boleh ngetawain orang. "Ye, ini mah 300 perak. 3000!" si kenek emak-emak agak kesel gitu. Terus si penumpang ngeselin malahan bilang tanpa merasa bersalah, "2000! no no no 3000, 2000!" Sambil dia ngasih uang 5000. Akhirnya dengen kesel si kenek emak-emak balikin uangnya 2000 saja. Dan si penumpang ngeselin juga nerima aja. dan selesailah drama siang hari tersebut dengan tepukan tangan penumpang lain. Ngga, nggakk ini mah khayalan saya ajah!

Yah, intinya sih ya. Namanya juga siang-siang, orang-orang lagi pada cape. Di daerah dari arah tanah abang pula. Tamcit kan deket tanah abang tuh, selurusan kalo naik kopaja. Jadi urang-urang pada jadi suka esmosi. Calm, calm please! Panas dilawan panas, yah akhirnya gitu deh. Drama kumbara satu babak. Yah, kami penumpang yang duduk di belakang cuma jadi penonton saja. Hihii...

Udah dulu ya temans!

Wassalam
Pu


http://puteriamirillis.blogspot.com/p/daftar-isi.html

16 komentar:

danirachmat.com mengatakan...

Wah iya Mba, kalo panas-panas gitu emang suka kesel dan kok ya bisa orang asing ngoto-ngototan sama kenek angkot. hahaha.

Labbay Modjo Lelo Idjas mengatakan...

itu penumpang asing mau jualan atau apa kok bayar angkot nawar segala. hhe

fitri anita mengatakan...

hi hi orang asing iseng bgt py recehan gitu ya


Samaan banget jeng, suamiku jg ngomel kalau aku pake baju 3/4 ditambah manset..jelek katanya...padahal an baju batik yang modelnya cantik2 banyakan yang lengan 3/4 ya...

joe mengatakan...

hawa yang panas rupanya bikin tensi tambah naik

HM Zwan mengatakan...

g kbayang ngeluarin 300 perak hehehe

puteriamirillis mengatakan...

Iya ya, hihi...langka ya. Biasanya justru orang asing sopan ya dan

puteriamirillis mengatakan...

@Labbay Modjo Lelo Idjas iya ya, masa mawar gitu ongkosnya.

puteriamirillis mengatakan...

@fitri anita iya fit. Kita sama ya suami kita ga suka baju mansetan.

puteriamirillis mengatakan...

@joe iya Joe krn pemanasan kali ya...

puteriamirillis mengatakan...

@HM Zwan 300 perak naik angkot mah jaman aku sd han. Orang asing itu g ngerti kayanya.

nh18 mengatakan...

Out Of Topics

Bicara masalah Thamrin City ...
Tamcit adalah satu-satunya pusat pembelanjaan sejenis yang saya ho oh ... ho oh saja kalau di ajak kesana ...
Tenabang ? ogah ...
ITC ... mmm mikir-mikir ...
Mangga dua ... tidak ...

Tapi kalo di TamCit ... OOOKKKK ... Tarik ...
(hahaha )(seneng ke pusat batik itu)

Salam saya Pu
(20/2 : 2)

puteriamirillis mengatakan...

Iya om, tamcit suasananya enak ya om untuk belanja dan batiknya, lengkap, ada jualan bahan batik juga.

obat penyakit asma mengatakan...

penumpangnya abis ngamen kali mbak.. hehe

puteriamirillis mengatakan...

Iya kali ya.

RumahJurnalku mengatakan...

maklum mak, dese kan bukan orang indonesia jd masih bingung sama rupiah :p hihi.. mau nanya juga ga bisa bahasa indo pulak..

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

biasa ya mbak, kitanya yang harus ngalah dan sabar deh