Selasa, 01 April 2014

Hijab I'm In Love

Assalaamu'alaikum

Sejak SMP kelas satu sebenarnya saya sudah disuru sama Papa untuk memakai jilbab namun saat itu yah namanya juga anak masih ABG, saya ga melaksanakan perintah Allah tersebut. Saya berpikir saat itu kalau saya belum siap untuk berjilbab. Apalagi teman-teman saya kala itu juga belum ada yang berjilbab. Heh, anak SMP jaman tahun 1994 (ye, ketauan umur saya kan...) jaman jilbab masih dipake nenek-nenek atau perempuan yang sudah berhaji. Identik dengan itu deh. Saya masih pengen pake baju macem-macem. 

Dulu itu juga jilbab modelnya belum macem-macem, masih segi empat dan dipakenya cuma dilipat dua dan dipenitiin. Belum ada tuh model ditarik ke belakang, digayain ala arab, ala india, atau ala-ala yang lain. Yah, namanya juga anak masih abg, ngeliat model jilbab yang begitu-begitu aja kan rasanya males. Heheh, ditambah saya juga sudah suka membaca majalah-majalah remaja puteri seperti Gadis, Aneka, dll. Hal itu membuat saya sudah kepalang suka dengan model rambut yang dibegini-begituin (saya suka bandanaan kala itu), model rok mini, kaos ketat, pokoknya trend setter-nya jadi yang sesuai dengan gambaran di majalah. Follower banget yah.

Padahal saya sekolah di SD Islam yang sehari-harinya berseragam yang menutup aurat dengan jilbab tentunya. Sorenya juga saya ikutan madrasah sehingga lagi-lagi harus berjilbab. Saya mikir sekarang, kok saya sampai ga mau pake jilbab justru ketika saya sudah lulus SD. Ah, mungkin karena bosen kali ya. Jenuh, namanya juga masih ABG (lagi-lagi ini jadi senjata). Atau mungkin juga karena pemahaman berjilbabnya belum internalized dengan bener-bener ke diri saya kala itu. Jadi jilbab masih dianggap beban.

Hingga pada kelas dua SMP saya dibukakan mata hati oleh guru biologi saya yang bernama ibu Devty. Di situ kami anak didiknya dicerahkan dengan Islam melalui pelajaran biologi. Yup, dan ini menarik! Saya selama ini belajar Islam hanya dari pelajaran agama Islam, yang diajarkan baik di SD maupun di madrasah. Saya hanya memahami Islam sebagai mengucapkan dua kalimat syahadah, ibadah yaitu sholat, puasa, zakat, naik haji. Saya belajar tentang iman kepada Allah, Rasul, malaikat, kitab suci, hari akhirat, qadha dan qadhar. Tapi ya hanya itu. Cuma kulit luarnya aja. Ibu Devty mengajarkan bahwa tumbuhan itu juga beribadah loh kepada Allah. Daun yang ujungnya selalu ke bawah menandakan jika daun selalu tunduk dan sujud kepada Allah dengan caranya sendiri.

Ketika kami belajar mengenai alat pencernaan betapa selama ini kita makan minum dengan mudahnya dan semua diberikan fasilitasnya gratis oleh Allah. Udara yang kita hirup sehingga kita bisa bernafas tanpa harus membayar. Hingga pada akhirnya ibu Devty selalu bilang kepada kami kalau perempuan itu dijilbab bukan hanya sekedar trend, tapi itu adalah bentuk kasih sayang Allah dalam menjaga perempuan. Di titik ini saya tetap tak bergeming kalau saya belum mau berjilbab. Ya, saya mungkin sudah mendapat sedikit pencerahan dari pelajaran biologi yang islami itu tapi untuk urusan jilbab, tetep aja pendirian saya belum berubah. Hihihi.

Saat itu pun saya mulai menyukai lawan jenis dan mulai lebih suka bergaul dengan teman-teman. Ajakan papa dan guru saya untuk berjilbab masih menyerupai angin lalu. Bahkan sempat saya minta ijin ke mama untuk memakai baju you can see tapi ditolak mentah-mentah oleh mama. "Nggak boleh."katanya. Hehe, saya masih minta ijin mama kan soal pakaian, yah biar bagaimana saya juga ga terlalu terbuka dalam berpakaian. Bekas-bekas sebagai pelajar SD Islam dan madrasah masih ada di diri saya. Tapi ketika SMU kelas satu saya mulai pacaran. Pengen sekedar jadi temen curhatnya.

Tapi ternyata yah gitu deh. Agak-agak eror. Cinta palsu, atau lebih tepatnya ketika saya membutuhkan perhatian dia ga ada. Hahaha...dodol banget deh. Saya merasa sepi. Temen-temen sih punya tapi kalo ga punya pacar rasanya gimana. Apalagi temen-temen saya pada punya pacar. Emang sih yang punya pacar mantan narkoba cuma saya doang. Sampe temen-temen saya bilang, "Ngapain sih lo suka banget sama dia." Yah, namanya juga niat jadi temen penyelamat gitu. Hingga akhirnya di kelas dua SMU itu sesuatu yang serupa dengan perbuatan dosa terjadi. Saya mengalami penurunan nilai pelajaran padahal ketika itu sudah catur wulan dua kelas dua SMU. Saya yang akhirnya tetep dicuekin sama pacar saya dan akhirnya sebel dengan kehidupan saya sendiri. Ah, ngapain sih gue. Udah cape-cape mikirin si die tetep aja dienya ga ngertiin. Hahaha...padahal sih kalo dipikir-pikir namanya juga masih pacaran. Geje, alias cinta ga jelas. 

Saya pusing. Bukan karena pusing mikirin si die, walaupun iya bikin pusing tapi yang lebih bikin pusing itu soal. Duuh, apa sih yang udah saya lakuin selama ini. Mulai deh keluar segala pelajaran dulu di SD Islam dan Madrasah. Mulai lagi teringat kata-kata Papa. Teringat lagi nasihat bu Devty dan pelajaran biologi Islaminya. Teringat lagi soal saya belum pake jilbab. Haaa...banyak banget kesalahan saya. Saya mulai mikirin saya ngeri kalo bayangin di kubur nanti saya dikelilingi cacing-cacing dan ular, huuuu..huuu. Belum lagi azab kubur bagi mereka perempuan yang belum berjilbab padahal sudah ada hidayah macam-macam yang datang. Makin takuuut. 

Tapi di sisi lain saya mulai merasakan kebutuhan untuk dekat dengan Allah dan mulai meresapi makna sholat dan membaca Al Quran yang selama ini dipahami ala kadarnya saja. Akhirnya saya memulai semuanya dengan jilbab dan baju menutup aurat alias hijab yang saya kenakan pada kelas dua SMU. Alhamdullillah semua jalan dimudahkan. Seragam sekolah dibantu oleh kakak kelas. Maksudnya baju bekas dipake kakak-kakak kelas saya dulu. Karena memang kebetulan sudah waktu akhir periode kelas dua, dan agak sulit ngelobby mama untuk beli seragam baru. 

Alhamdullillah, setelah berhijab semua terasa indah. Saya mulai hidup baru lagi. Seluruh pemahaman saya tentang Islam seperti dibongkar kembali saat itu. Bukan-bukan saya bilang kalau saya sudah menjadi baik, tapi setidaknya dengan hijab ini saya berusaha untuk selalu mau menjajaki setapak demi setapak jalan iman. Semampu saya dan sekuat jiwa saya bisa meraihnya. Karena iman itu jiwa dan jiwa itu butuh santapan bagi jiwa. 

I love Islam...bagaimana dengan kamu? 
Unconditional love and love has no language.




http://puteriamirillis.blogspot.com/p/daftar-isi.html

10 komentar:

Daun Sirsak Obat Kanker mengatakan...

Semoga tetap istiqomah ya dg jilbabnya...

Beby Rischka mengatakan...

Waalaikumsalam..

Mbak Pu.. Semua orang punya masa lalu kok Mbak, termasuk aku. Heheh.. In Shaa Allah bisa istiqomah dengan kerudungnya ya.. Aku juga masih belajar nih untuk nyoba pake kerudung syar'i dan jilbab longgar.. :)

Ninda mengatakan...

metal banget postinganya mbak
sukaa :D
hihi
salam kenal ya mbak

Rizka mengatakan...

Saya juga sebelum pake jilbab suka pakai rok mini, baju ngepas
moga istiqomah berjilbab yah mba

Monika Yulando Putri mengatakan...

Hihi.. semua org berproses ya mba.. Semoga kt semakin istiqomah di jalanNya.. Salam hangat :)

puteriamirillis mengatakan...

Amiiin...

puteriamirillis mengatakan...

@Beby Rischka iya beib.setiap orang pasti punya masa lalu yang penting bgm kita memandang masa depan dg belajar dr masa lalu, haiyag.
semoga beby juga istiqomah ya.yuuk.

puteriamirillis mengatakan...

@Ninda Alhamdulillah, eh metal ya??? Hihihi...

puteriamirillis mengatakan...

@Rizka smg kita sama sama istiqomah ya rizka

puteriamirillis mengatakan...

@Monika Yulando Putri iya setiap orang akn berproses...ammiiin,smg kita sama sama istiqomah ya mon...