Senin, 14 November 2011

Jangan Naik Angkot Ketika Hamil Besar

Ah, cerita ini membuat saya merinding setiap kali mengingatnya. Bukan karena ada cerita mistis disana tapi karena saat itu Saya hampir saja jatuh dari angkot. 




Jika hamil besar baiknya jalan-jalan ke mal. Saat itu sekitar bulan Maret tahun 2009. Saya, Mama dan anak Saya Umar menumpang sebuah angkot menuju pusat perbelanjaan di dekat rumah yaitu Arion Plaza. Kami menumpang angkot atau yang disebut juga mikrolet bernomor 02. Saya menyetop angkot itu. Angkot pun berhenti seketika, angkot masih kosong penumpang. Tapi justru karena penumpang masih sepi itulah si supir angkot jadi seenaknya saja menjalankan angkotnya. Bayangkan belum lagi kami duduk dengan nyaman, angkot sudah dijalankan dengan kecepatan tinggi. Tancap gas! Angkot melaju dengan kencangnya. 

Saya sendiri sampai teriak, “Bang, pelan-pelan dong menyupirnya, Saya lagi hamil nih!”.
 
Eh si supir angkot malahan bilang, “Kalo ga mau seperti ini ya jangan naik angkot, bu!”

Dalam hati saya kesal sekali. Si supir angkot ini ga bersyukur sekali sih dengan adanya penumpang. Toh, bukan hak dia juga kan sebagai supir untuk ugal-ugalan di jalan. Justru kewajiban supir angkot itu untuk menjalankan kendaraannya dengan baik apalagi jika membawa penumpang yang sedang hamil besar seperti Saya. Tapi apa daya si supir angkot masih anak muda, alay pula. Jadi agak sulit untuk memahami keadaan Saya. Saya memahami itu, tapi sebagai supir angkot kalau memang belum memahami tata cara menjalankan kendaraan dengan baik, lebih baik jangan jadi supir angkot.

Ya, sudah Saya pasrah. Saya pegangi Umar berdua dengan Mama, Saya kuatir sekali Umar terjatuh ketika itu karena memang guncangan di dalam angkot luar biasa sekali. Umar saat itu masih berusia 20 bulan, belum bisa duduk dengan baik di angkot. Apalagi angkot tak ada pegangannya. Sebagai ibu hamil tentu saja Saya harus menjaga keseimbangan dengan baik dengan berpegangan pada kursi angkot yang tak layak sebagai tempat pegangan. 

Alhamdullillah, akhirnya kami sampai di pusat perbelanjaan. Namun, apa mau dikata ketika Saya memberhentikan angkot,”Bang stop kiri”. Si supir angkot mengerem mendadak, hal tersebut membuat Saya kehilangan keseimbangan dan hampir saja jatuh keluar angkot jika Saya tak ditahan oleh ibu-ibu di depan Saya. Amarah Saya memuncak ketika itu.

“Bang, pelan-pelan dong, Saya lagi hamil nih!”, kata Saya dengan keras.

Kemudian Saya, Mama dan Umar turun. Mama saya ternyata sudah membayar di dalam angkot dan kaget sekali Saya ketika Saya hendak turun, supir angkot sudah bersegera hendak menjalankan angkotnya jika tidak Saya teriyaki untuk berhenti. Hampir saja Saya jatuh untuk yang kedua kali, Alhamdullillah ketika itu Mama dan Umar sudah turun. Uh, tambah kesal saja Saya.

Terus terang Saya sedih sekali dengan keadaan yang seperti itu pada angkot di Indonesia. Seharusnya ada semacam surat ijin mengemudikan angkot beserta aturan-aturan yang harus ditaati bagi supir angkot. Kondisi seperti itu seringkali memang terjadi. Jika tidak kepada Saya maka terhadap orang lain. Itu baru satu supir angkot, bagaimana jika ada 100 supir angkot yang seperti itu. Ada berapa ratus orang yang menderita sebagai penumpang. Apalagi jika sedang dalam keadaan hamil, maka bayi dalam kandungan akan tersiksa juga, bukan?

Saya juga akhirnya menyarankan bagi wanita-wanita hamil agar menghindari angkot dengan supir yang ugal-ugalan. Mungkin sudah bisa dilihat dari kejauhan bukan apakah si supir angkot membawa kendaraan dengan baik atau tidak. 

Kata Mama Saya, “Sudahlah Put, jangan pakai angkot lagi besok-besok. Kalaupun mau pake angkot harus duduk di depan. Kalau tadi karena kursi sebelah supir sudah diisi ya apa boleh buat”.

“Iya Ma”, ujar Saya.

Kami pun melangkah menuju pusat perbelanjaan dengan perasaan kesal yang sudah sedikit mereda. Walaupun ada sedikit kesal disana namun dengan kita jalan-jalan bareng begini rasanya kesal pun hilang sudah.

Tulisan ini diikutkan pada:
giveaway 10th years wedding anniversary 

(diadakan oleh mbak Misfah dalam rangka wedding anniversary yang ke sepuluh. Barokallah ya mbak, semoga langgeng seterusnya, amiinnn)
 

19 komentar:

Yunda Hamasah mengatakan...

Tu sopir angkot ugal-ugalan sekali yaaa ....Seraaaaam, trims sudah mengingatkan....

puteriamirillis mengatakan...

@Yunda Hamasah:iya mbak seraaa, sama2 ya mbak

Della mengatakan...

Astaghfirullah, serem ya, Pu..
Makasih sarannya, aku ingat terus deh :D

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

itulah kondisi angkot di negara kita. Supirnya tidak punya perasaan semua. Membacanya jadi ikut geram, mbak. Untung gak apa2 ya. Coba kalo sampai terjadi apa2 sama janin yg dikandumg. Apa si supir mau tanggung jawab?

Abi Sabila mengatakan...

tidak semua angkot, Mbak. Tapi memang ada beberapa 'oknum' pengemudi angkot yang seolah memiliki banyak nyawa cadangan ( begitu kadang kami menyebutnya ), dan seolah lupa bahwa yang mereka angkut bukanlah batu, melainkan manusia yang juga bernyawa.

Saya sudah beberapa tahun jarang naik angkot, dan kalau kebener ketemu yang model begini ( ugal-ugalan ), saya langsung minta turun meskipun belum sampai ditujuan. Lebih baik keluar ongkos, ganti angkot yang lebih aman dan nyaman.

Oh ya, Mbak. PR kenangan SMP sudah saya kumpulkan, juga sudah saya sebarkan kepada lima sahabat lainnya. Semoga mereka berkenan meneruskannya.

oh ya, hampir lupa. semoga sukses di kontes, Mbak. Insya Allah.

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

hamil Pascal aku sering naik angkot,kalau hamil alvin malah gak pernah .Allhamdulillah semua baik2 aja

Nia Angga mengatakan...

iyaa menyebalkan kalo ada sopir angkot kayak gitu.. alasannya kejar setorann...
emang kondisi angkutan umum di indonesia belum bagus mbak, ga cuma angkot.. bis, kereta, dan ojek pun juga begitu :(
semoga Allah selalu melindungi kita. amien

al kahfi mengatakan...

tdk semua sih yg seperti itu,utk momen yg ini mungkin pak supir angkotnya lagi ada masalah yang terkadang kita tdk tau, tapi apaun itu kalau ketemu yg begini lebih baik turun deh , lebih baik hilang ongkos dari pd hilang nyawa,, salam sahabat mbak sxalian sy izin follow

Miss 'U mengatakan...

waaahh.. sopir ugal2an...udah berapa kali pengalaman naik angkot kayak gini... >,<
untung lagi ga hamil *nikah aja blom :P

bunda kanaya mengatakan...

waduh mbak... jadi inget dulu waktu hamil naik angkot pun begitu... harus ekstra hati2 ya..

Shine mengatakan...

wah, kacau tuh mba, miris yo, hiikss...

salam kenal yo mba :)

Nia mengatakan...

bener mbak...biasanya klo ketemu sopir yg kayak gini pertama aku tegor dulu...klo dia masih ngebut juga mending aku turun.....biasanya sopir angkot ngebut krna blm dapat setoran atau ada temannya yg jaraknya dekat...jd mrk ngebut utk rebutan penumpang.....emang serem mbak naik angkutan umum di jkt....klo ngga terbiasa biasa stress hehehe.....

sukses utk kontesnya....

[L]ain mengatakan...

Ckck...mesti hati-hati tuh. Klo ada apa-apa sama kehamilannya kan gawat
*tapi jangan sampe*

Della mengatakan...

Pu, emailnya yang puteriamirilis@gmail.com kok failure ya? Aku mau tanya, tadi ada orang-orang BPK datang ke MK, adakah dirimu di antara mereka?
Just wondering ;)

Sitti Rasuna Wibawa mengatakan...

Duhhh serem juga ya mbak... X_x

fauziah85 mengatakan...

lho mbak, tinggal dimana? aku juga di sekitaran rawamangun. Dulu pas hamil kadang naik angkot sendirian buat kontrol ke RSUP. Ya gitu, saya nunggu sampe ada angkot yg kosong bangku sebelah sopirnya :)

Nchie mengatakan...

Rata-rata memang semua sopir angkot begitu ya Pu,mungkin karena mengejar setoran kali,..

Aku pernah naik angkot,waktu Olive 2 tahunan,ngebut gitu,aku langsung teriak Kiri..ganti angkot aja,males..

Ejawantah's Blog mengatakan...

Semoga setiap supir angkot diberikan kesadaran bahwa deia juga memiliki seorang isteri, ibu, dan adik perempuan yang melewati masa-masa kehamilan.

Sukses selalu
Salam
ejawantah's Blog

Ladyonthemirror mengatakan...

Postingan ini resmi terdaftar sebagai peserta giveaway moment to remember di blogku, terima kasih sudah ikutan ya, salam hangat dari saya Misfah