Rabu, 07 Desember 2011

Scary Time @ Hotel

Inspirasi gue untuk menuliskan scary time ini timbul setelah membaca pijatan virtual nya ibu irma dan cerita rukoku nya mbak Ni'mah yang agak-agak scary gituh. Jadi kepengen juga nakut-nakutin yang baca nih postingan. Hehehehe...*walo gue ga yakin juga sih, lo pade akan ketakutan atau justru....

Entah kenapa ya gue itu sebenarnya agak-agak ga suka ama suasana hotel. Hotel itu asing, hotel itu bertingkat dan suasana menuju kamar itu berupa lorong sepi dan i feel scary aja ngelewatinnya. Tapi entah kenapa gue seringkali ditugasin sendirian ke luar kota, sehingga mengakibatkan gue harus menginap di hotel sendirian dong. Itu sudah terjadi 2 kali, waktu gue ke Aceh dan Palembang.




Di Aceh gue menginap di salah satu hotel (yang gue ga mau sebutin namanya di sini) dimana hotel itu dibangun di atas bekas reruntuhan tsunami 2004. Dan supir yang mengantarkan gue bilang, "Bu, di hotel itu dulu ya bekas-bekas mayat bertebaran. Wedew. Ah, serem amat.  Namun entah kenapa gue masuk juga ke hotel itu. Suasana hotelnya agak-agak gimana gitu, kaya model bangunan lama. Tapi ya ga lebih dari 2004 sih lamanya, kan dibangunnya setelah tahun 2004. Gue beraniin diri aja deh. Toh kalo dipikir-pikir semua hotel di Aceh tentunya pernah runtuh dan ada korban-korban tsunami. Karena di tengah kota bukan? Kalo yang gue liat di tv dulu kan seluruh Banda Aceh memang hancur diterjang tsunami. Ya udah gue check-in, gue dapet kamar lantai 2. Gue naik ke lantai 2 pake tangga. Hmm, lorong-lorong itu. Suasana hotel dengan bangunan gaya tua, agak-agak scary deh.

Begitu gue masuk kamar, jdeeeng. Emang dingin-dingin gitu deh, pake AC soalnya, hehe. Eh, tapi ini ga sekedar karena AC. Suasananya emang lembab. Kenapa juga gue mau nginep disitu ya? Ah, wong yang ditunjukkin ama perwakilan hotel ini, gue ga enak nolaknya. Gue hidupkan TV kenceng-kenceng sehingga gue ga merasa lonely. Kebetulan saat itu sudah masuk waktu maghrib, so, gue pun mandi kemudian sholat. Setelah maghrib gue dijemput ama kakak sepupu gue, kak Ola. Mau diajak keliling kota, liat bekas-bekas tsunami. Malam-malam ! Sebelumnya makan mie Aceh dulu. Tapi abis itu ya jalan-jalan lihat lokasi tsunami 2004. Liat deh di link Aceh diatas. Pulangnya kak Ola dan anak-anaknya nganterin sampe kamar. TV lagi-lagi kuhidupkan, senjata diakala nginep sendiri di hotel. Main-main sebentar di hotel, lalu mereka pulang. Dan jadilah gue menjalani semalaman sendiri di hotel. Mana terkadang ada suara-suara yang entah itu pikiran gue aja,atau suara dari kamar sebelah, atau...hiiii...Cuek aja ah, gue sholat isya, baca Al Quran, lalu tidur sambil TV teteuppp menyala. hehe. Bodo amat, masalah panghematan, yang penting gue ga ketakutan. hihihi...

Kalo di Palembang kebetulan saat itu gue datang udah pukul 21.00 WIB. Lebih berasa seremnya kan, melewati lorong menuju kamar gue di lantai 3 with belboy. Tapi setelahnya ya gue sendirian. Mana sebelumnya habis insiden ketinggalan pesawat. ugh! makanya telat sampenya. Gue bawa laptop, gue coba-coba wifinya, ga bisa. Kalo di hotel palembang ini suasana kamarnya lebih nyaman. Namun tetep aja gue sendirian! Karena udah cape juga, akhirnya ga berapa lama gue tidur. Hehehe...Tapi sebenarnya kalo di Palembang ini lebih takut nya karena baru sampe hotel malam-malam dan sendirian pula menginapnya. Gue kuatir ada yang jahat ama gue. Gue bener-bener banget memastikan pintu kamar terkunci dengan baik. Huf, namun alhamdullillah semua bisa dilewatin dengan baik.

Namun sebenarnya gue pernah mengalami ada suara-suara geser-geser meja malam-malam itu waktu gue menginap berdua ama teman di Palangkaraya. Ga tau deh ada suara-suara gitu deh. Tapi temen gue meyakinkan, jangan dibawa serem, santai aja. Kita waktu itu kan pergi bareng psikolog, gue tanya psikolog itu. Dan katanya dia juga denger suara-suara meja digeser-geser malam-malam. Gue tanyalah ke bel boy dan dia bilang itu tandanya lagi beberes, karena check in dan check out itu kan bisa malam-malam terjadi. Jadi kamar sedang dibereskan. Oooh, walo gue agak sangsi juga, tapi alasan itu cukup menenangkan gue yang penakut ini.

Di luar itu semua, gue cuma meyakinkan diri. Makhluk Allah selain manusia itu kan emang ada. Jangan kita takut dan bermohonlah pada Allah agar dilindungi selalu, jangan ditampakkan kepada kita. Itu aja. Well, dont worry! Salam persahabatan untukmu.

daftar isi








18 komentar:

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

kadang aku juga suka ngerasa takut disaat-saat tak terduga.bener tuh mbak senjata andalan adalah tv.untungnya aku gak pernah nginap dihotel sendirian. yang paling takut itu kalau naik list sendirian di rumah sakit hihihi pikirannya negatif

Untje van Wiebs mengatakan...

Hiii serem...
Kalo aku di rumah pun kadang takut. *dasarnya penakut*

jiah al jafara mengatakan...

saya baca kok nggak takut yah??? @_@
kadang" sih agak gimana,paling sering kaget kalo ada yang aneh"

muamdisini mengatakan...

wah..kalo di hotel, saya udah lumayan terbiasa sih mba...dibuat nyaman aja...
cuma tempat yang masih lebih scary itu di Pusdiklat Jkt mba... pernah tuh saya diklat disana dapet kamarnya sendirian, padahal ada 4 tempat tidur... udah gitu kan emang disana cukup familiar ada yang "suka" geser2 meja...
waahh..merinding sejadi-jadinya deh...

@helgaindra mengatakan...

sekarang tulisannya jadi gue-elo ya?
waaah gaul nih


ya kalo emang takut ke hotel ntar kalo ke luar kota nginep di hostel aja.
lebih murah. lebih praktis. lebih hemat :p

honeylizious mengatakan...

tumben mbak pu pake gue? jadi ilang kesan seremnya

Andy mengatakan...

kalau rasa penghilang ketakutan adalah tv,eh tiba2 tuh setan muncul d tv gimana ya ? wkwkwlkw
setan bakal takut kalau kita berani & beriman tapi sebaliknya setan malah berani kalau kita takut + kurang beriman

ceritabudi mengatakan...

Hal yang demikian pasti ada put yach...saya sendiri pernah mengalami, ya lumayan bikin nafas tersengal heeee...awalnya sih...biasa, tapi ketika beberapa menit dia semakin menyeramkan heeee..

Naya Elbetawi mengatakan...

mbaa...aku gak takuuttt...hihiii

Nay dari kecil udah biasa di tinggal sendirian sama nenek. kalo beliau lagi ngambil uang pensiun jadi deh Nay bobo sendirian di rumah nenek dan tipi harus di matiin, hemat listrik cin...hehhee

@yankmira mengatakan...

wah di hotel sendirian? ummm, aku beom pernah, saut buat dirimu yang berani :)

DewiFatma mengatakan...

hwaaaa....takuuuutt... *hihihi..*

Iya, bener. Kan Tuhan sendiri udah bilang: "Aku ciptakan jin dan manusia...." So, sesama makhluk Tuhan nggak usah takut. Takut aja sama Penciptanya
*teori ae, sendirinya juga penakut :D*

Nia mengatakan...

aku juga ngga berani kalo di hotel tidur sendirian...tkutnya kalo kenapa2 trus teriak ngga ada yg denger hiiiyyy....

Nia Angga mengatakan...

hahahaha.. dasar penakuu*** weeekkkk :P

*padahal aku juga hehehe

nanti kalo disuruh pergi ama aku ajahh, biar aku bisa menjagamu gubraxx

catatannyasulung mengatakan...

hee, saya kok pengen ya ngeliat yang aneh2 gitu. hoho

ita mengatakan...

haduuh kenapa banyak bertebaran cerita-cerita beginian sih, bikin merinding disko ;((

-balada penakut-

Asop mengatakan...

Haduuh kalo saya sih, selama belum melihat sendiri wujud hantu (kalo memang bisa terlihat), ngapain takut? Masa' cuma denger suara aja takut. :D

honeysweety mengatakan...

wuih pijat gratiss tapi yang denger serem :)

bloqaditaaz mengatakan...

serem saya mbak meski gratis pijat