Senin, 18 Maret 2013

Rumah Balai Pustaka

Hari Minggu aku ke Balai Pustaka, ke rumah nya mauta, nenekku. Lebih tepatnya mauta adalah adek nenekku.

Rumah Balai Pustaka, rumah bersejarah tempat aku melewati masa kecil disana. Banyak kenangan di rumah itu. Walopun aku tinggal di mustika tapi Balai pustaka hampir setiap hari aku kunjungi saat pulang sekolah. Entah kenapa aku kangen sekali dengan Mauta dan Papa Jul, udah lama ga ketemu. Jadilah tadi siang aku ke Balai Pustaka.

Mauta dengan usianya yang hampir 65 tahun tetap semangat mempelajari Al Quran, hebat. Aku amaze banget, tulisannya uda banyak (ditulis sendiri, berupa kajian Al Quran berdasarkan wahyu). Selalu suka dengan cara mauta mempelajari sesuatu, selalu rapi, terorganisir, alat tulis lengkap sampe2 klip kertas warna warni dan bergambar juga ada.

Dulu rumah itu adalah tempat Keluarga Marzuki Yatim bernaung. Aku ga pernah bertemu dengan Buya Marzuki Yatim, beliau sudah berpulang ketika aku belum lahir. Beliau adalah seorang tokoh pejuang Islam asal Maninjau Sumatera Barat masih satu angkatan dengan Buya Hamka. Setiap Jumat kata mamaku, nenek Syamsinah (neneknya mama, aku menyebutnya uci) masak masakan yang enak-enak (berkolesterol pula) dan disajikan untuk Buya dan teman-teman buya selepas sholat jumat.

Anak-anak buya Marzuki Yatim dan uci Syamsinah adalah Oma Azizah Marzuki (alm) (nenekku), Babo Faruk Marzuki (alm), Babo Faisal Marzuki, Babo Farid Marzuki (alm), Farida Marzuki yang aku panggil dengan sebutan mauta (di atas). Anak anak Azizah Marzuki itu Mamaku dan tante Emi. Anaknya Babo Faruk itu uni yuki dan bang peri. anaknya babo Faisal itu uni lery, bang ade, dan dinda. anaknya mauta itu bang dian, bang yongki dan endi.


Aku masih inget, saat kecil dulu waktu om tante juga masih pada remaja ada tante emi, uni yuki, uni lery, bang dian, bang peri, bang yongky, dinda, endi, akbar, iqbal yg msh kecil bgt. Waktu nenek uci masih ada. Om tante tapi disebut abang dan uni hehe...tante emi aja yg disebut tante,,,hehe...


Waktu om om masih suka main pistol air dan keliling2 rumah balai...waktu aku ama dinda masih suka main warung di jendela depan yang warnanya putih..terinspirasi dari warung di pinggir jalan itu. waktu aku nangis gara2 dikatain ama bang ade...waktu aku pertama kali suka mariah carey karena uni yuki saat itu lagi suka juga ama mariah carey...saat uni lery rambutnya masih panjaaaaanggggg....^^

Waktu endi dan akbar masih suka main tute tute (mainan macam apa ini hanya mereka yang tahu), waktu kita ke pantai ancol, taman safari, nginep di villa puncak, waktu kita makan-makan.

Waktu kita main monopoli sampe larut malem di villa, waktu keluarga besar (masih ada nenek uci) foto bareng

Waktu pada pergi ke bali tapi mama ga bisa ikut krn iqbal masih kecil dan uti manja banget hrs ama mama.

Waktu Ratu Plaza masih menjadi mall ekslusif jakarta, ya dulu suka aja ke ratu plaza pergi bareng...sekarang kan tempat jualan kompi dan gadget....

Rumah balai dulu ada pohon jambu kelutuk yak, aku suka makanin sore-sore...tapi jambu kelutuk yang keras itu dan aku suka makan bijinya yang katanya ga boleh dimakan.

Aku masih inget waktu bang dian ngajak aku pas dia praktek dokter aku pake seragam dokter pula, waktu bang yongki ngajak aku bersihin musium di kota tua, waktu aku suka minjem komputernya endi. Kalo bang peri apa ya...yang pasti dulu bang peri itu mirip artis korea jaman sekarang,,,hehehe....

Rumah Balai tetap manis dikenang dan banyaaak yang dikenang, saat aku rewel berantem ama akbar...macem2 lah...

*Sekedar mengenang rumah itu...

Wassalam
Pu

Baca juga daftar isi

4 komentar:

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

foto keluarganya keren mbak, seru juga ya foto bareng2 gitu

meilya dwiyanti mengatakan...

mm keluarga besar banget ituh ya mbak Pu, smpe fotonya juga banyaaak personilnyaah, keren mbak Pu, yang indah dan menyenangkan itu rukun antar saudara memang ya ??

mudah mudahan kompak selalu ya mbak Pu

Yunda Hamasah mengatakan...

Rumah yang penuh kenangan yaaa...

Dewi Ayu Saraswati Ishaq mengatakan...

berubung Dewi suka baca ehm jadi pengen ke Balai Pustaka

Salam kenal....