Kamis, 18 Juli 2013

Home Schooling 50% Untuk Umar

Assalaamu'alaikum Wr.Wb

Hai apa kabar teman? Puasamu hari ini bagaimana? insya Allah masih oke ya...
Kalo Pu alhamdullillah puasa masih oke, ibadah lain masih diusahakan. Yang pasti disaat puasa yang utama harus tetap sahur. Ga boleh malas bangun walopun tadi pagi pu telat bangun, udah 04.30. Padahal jam 01.30 pagi pu bangun. tidur trus sholat malam (gara-gara ga sholat tarawih, cape) eh tidur lagi malahan sampe setengah lima, yang bangunin suami pula, hehe. Tapi alhamdullillah suami bangun biasanya kan aku yang bangunin.

Sudah lah yaaa...

Senin kemarin Azkiya mulai masuk TK A lanjutan dari KB di sekolah yang sama di Al Mukminin, mesjid dekat rumah. Anak masih pra school gitu lebih oke memang sekolah ga jauh-jauh, cukup belok dikit dari gang rumah nyampe deh. Di mesjid pula. Jadi aku dan suami berharap anak-anak bisa tiap hari ke mesjid. Suasana mesjid diharapkan bisa memberi suasana berbeda bagi mereka.

Nah, perhatian ga dengan tulisanku di atas. Kami hanya menyekolahkan Azkiya looh. Umar nggak pu? Hooh, ditunda dulu SD nya. Karena umur umar belum cukup untuk masuk SD Negeri. Syarat masuk SD harus sudah berusia 7 tahun. Waktu pendaftaran online masuk SD kemarin itu sih daftarin Umar, tapi ya itu tadi, tahap 1 belum lulus. Umur umar masih 6 tahun. Umar kami daftarkan di 3 SD yaitu SD Cipinang 01, SD Jati 05, dan SD Cipinang 03. Dan di ketiga SD itu Umar tidak diterima. Umur terakhir yang diterima adalah 6,5 tahun. Sebenarnya ga masalah sih bagi aku dan suami kalo Umar belum masuk SD tahun ini. Karena apa? karena aku melihat Umar belum siap.

Umar sudah bisa membaca, menulis dan berhitung walopun belum mahir. Bisa aja sih aku maksain Umar untuk masuk SD, toh swasta bisa. Tapi...uh, aku masih belum melihat dengan mata kepala dan mata hatiku sendiri kalo Umar sudah benar-benar siap untuk masuk SD. Masuk SD kan artinya harus siap dengan kurikulum SD jaman sekarang yang tinggi banget. Boro-boro kelas satu masih tahap belajar baca, tulis, hitung tahap dasar, tapi sudah harus bisa. Umar sudah bisa tapi harus sering diulang-ulang dulu. Umar membaca sudah bisa tapi memahami bacaan kurasa dia belum 100% atau bahkan 65 % saja belum mampu optimal.

Aku dan suami punya prinsip kalo anak itu belajar jangan terpaksa. Ilmu itu adalah hak, bukan kewajiban. Belajar itu fun dan belajar itu happy, bukan terpaksa. Belajar itu sampai kita mati dan konsep belajar harus dipahami sejak kecil dengan benar sehingga belajar pun tak terkekang oleh ruang dan waktu.Halah, opo iki...:)

Sebelumnya aku coba tanya Umar. Umar gapapa ya sekolah SD nya tahun depan? Awalnya tentu dia bilangnya kalo teman Umar kok udah sekolah mi? *Aku bingung saat itu jawabnya gimana ya? Toh emang masuk swasta juga bisa tapi aku dan suami ga mau nyekolahin Umar di swasta karena menurutku SD SD negeri yang kupilih di atas kualitasnya sudah lebih terbukti oke dari SD swasta di sekitar kawasan rumahku. Sudah puluhan tahun sd sd negeri itu. Selain itu aku lebih yakin dengan kelebihsederhanaan lingkungan yang akan jadi lingkungan sekolah Umar selama 6 tahun. Sekolah swasta aku ga yakin dengan kesederhanaan dalam hal life style teman-temannya. Bayangkan masuk nya aja udah mahal, pasti yang masuk sana juga anak-anak yang "have" dengan gaya hidup yang "have" juga sedangkan aku dan suami memiliki prinsip kesederhanaan dan ga pengen anak-anak memutuskan untuk having something karena seeing what their friends have. Aku pengennya mereka memiliki sesuatu karena memang butuh dan bukan sekedar ikutin main stream sekitar. Buatku pribadi dan suami yang memang sejak kecil udah dibiasain ga dituruti segala keinginannya agak-agak memaksakan anak-anak untuk ngikutin gaya kita juga. hehe...toh egois sama anak dalam rangka kebaikan gapapa kan? Jadi ya gitu deeeh, aku ga mau masukin mereka ke sekolah swasta yang cenderung diisi oleh high life style people karena berpengalaman dulu SD kami Dos Q 24 ya gitu. 

Nah berhubung Umar ga sekolah SD tahun ini dan akan disekolahkan SD tahun depan maka harus ada penggantinya dari dia ga sekolah kan, aku dan suami memutuskan untuk memasukkan Umar ke les-les aja. Aku pribadi sih pengennya dia masuk les lukis aja, tapi kayanya akan lebih tepat jika meleskan Umar les baca tulis hitung deh yaaa...persiapan masuk SD tahun depan dan ikutan TPA di mesjid Al Mukminin sore harinya. Tapi kata Umar ah enggak ah mi, les baca bacaannya susah. Aku sendiri belum mendaftarkan Umar ke les baca tulis hitungnya sampe saat ini jadi otomatis Umar masih TPA aja. Dia kelihatan enjoy dengan TPA aja, sekalian melancarkan bacaan IQRO sehingga mudah-mudahan bisa segera ke Al Quran. 

Kalo aku liat-liat Umar itu tipe pembelajar auditori, jadi dia lebih mudah belajar dengan mendengarkan. Lagu Thomas and Friends sudah mulai bisa menyimak sendiri tanpa membaca jadi kupikir wah bagus juga nih kalo sering-sering muterin murottal anak-anak dan  film anak-anak pake bahasa Inggris untuk Umar sekalian melatih ke-auditori-an Umar juga. Umar agak males dengan sesuatu yang bersifat menulis dan membaca, jadi harus dibiasain tanpa membuat dia terpaksa, apa sih pentingnya bisa baca dan tulis itu. Aku bilang ama Umar kalo Umar suka membaca maka akan mudah untuk membaca berbagai buku tentang dinosaurus dan excavator (Umar admire dengan dino dan excavator) tak perlu menunggu dibacain lagi. Bukankah banyak buku-buku dan bahkan browsing internet bisa dapat buanyaaak sekali bacaan bukan, tapi syaratnya harus bisa dan suka membaca. Alhamdullillah tadi malam sudah mulai mau latihan baca lagi.

Trus, home schoolingnya dimana puuuu????

Hehe maafkan ya, kalo yang teman-teman maksud dengan home schooling 100% tentunya liatnya rumah inspirasi, sebuah website yang isinya menginspirasi aku banget untuk setidaknya bisa memberikan home schooling 50% untuk anak-anakku. Prinsipnya kalo aku tetap menyekolahkan anak-anak di sekolah umum tapi aku berusaha tak memaksakan anak dengan kurikulum. Aku ingin anak-anak tetap berkembang sesuai dengan pertumbuhan alamiahnya. Aku ga ingin anak-anak tertekan dengan kurikulum tapi ga nyampe ilmu itu sesungguhnya bagi mereka. Walo aku sendiri juga masih kesulitan dalam hal ini, ga gampang.  Apalagi tipe anak-anakku bukan tipe anak yang nurut-nurut amat, ampir-ampir mirip ama emak dan bapaknya.  

Aku ingin mereka dapat menemukan sendiri dirinya secepat mungkin, ga perlu sampe SMU atau bahkan kuliah dulu atau bahkan ga menemukan dirinya sampai akhir hayat kan. Ah, tapi aku juga ga mau kebanyakan konsep ini semua kulakukan yah lebih karena Umar ya seperti itu. Ga suka dipaksa, agak-agak lebih suka sesuatu yang memang dia suka dibandingkan harus menuruti segala kurikulum yang mungkin sebenanrnya ga dia butuhkan untuk saat ini. Walaupun kurikulum SD sudah berkurang dari 11 mata pelajaran jadi 7 mata pelajaran pun mulai 2013 ini tapi aku merasa tetep aja Umar belum siap. :)

Tapi kalo kulihat-lihat ya, Umar terlihat lebih rilex sejak ga sekolah dulu alias home schooling 50%, terlihat ga tertekan karena ga harus ke sekolah pagi-pagi. Yah walopun tahun depan tetap masuk SD dan harus pagi-pagi masuk sekolah pagi-pagi juga sih :) tapi setidaknya setahun ini dia istirahat. Umar itu udah sekolah sejak dia masih 2 tahun, masuk toddler, lanjut KB usia 3 tahun lalu TK A dan TK B. Masuk toddler dan KB karena kebetulan ikutan nenek ke Al Huda Bekasi Timur aja :)

So, home schooling 50% untuk Umar mudah-mudahan langkah tepat yang kami lakukan. Amiin.

Wassalam
Pu

Lihat juga daftar isi


18 komentar:

Penulis Galau mengatakan...

Kalo ditempatku juga ada yang belom cukup umur buat masuk sd.. Tapi ada sekolah yang bersedia mengetes calon siswa yang belom cukup umur.. Jika dinilai sudah siap untuk sekolah.. Sekolah tersebut bersedia menerima siswa tersebut.

Ririe Khayan mengatakan...

salut buat Umar, udah sekolah sedari umur 2 tahun ya Mbak.

Semoga tahun depan Umar bisa enjoy masuk SDnya

Pendar Bintang mengatakan...

Andai jaman dulu ada Homeschooling Hani juga mau mbak...
Sekolah itu malas sekali kecuali emang ada yang ditaksir, he he he

Lidya mengatakan...

supaya lebih matang lagi ya mbak nunggu tahun depan

Rika Willy mengatakan...

lucu juga namanya 50% homeschooling, tapi apapun namanya sing penting Umar enjoy :)

prih mengatakan...

Bijak cara Jeng Pu mengelola energi dan semangat Umar. Menunggu sharing perkembangannya ah. Salam

wi3nd mengatakan...

waalaikum salam wr wb :)


aamiin yra,,

kadang miris juga klo liat anak anak kecil itu skolah dengan kurikulum di indonesia,beban otaknya belum kuat tapi dipakasa dengan materi pelajran yang berjibun dan berat..
home schooling aku rasa pilihan yang pas,karna dunia anak takan hilang :)

Leyla Hana Menulis mengatakan...

Prinsipnya sama dgn saya. Sampe bingung nyari sekolah SD setahun lagi. Cuma sekolah negeri yg sekolahnya sampe jam 10. Sekolah swasta islam, sampa jam 1 siang. Kasian anaknya sekolah lama bener. Skrg aja udah ngeluh nih di TK, pdhl cuma 1 jam.

puteriamirillis mengatakan...

@Penulis Galauini lebih karena emaknya merasa umar blm siap aja masuk sd ...

puteriamirillis mengatakan...

@Ririe Khayaniya semoga rie

puteriamirillis mengatakan...

@Pendar Bintanghehe..hanii hani...:)

puteriamirillis mengatakan...

@Lidyaiya mbak lidya...

puteriamirillis mengatakan...

@Rika Willyiya semoga

puteriamirillis mengatakan...

@prihmudah2an cara saya benar ya bu...

puteriamirillis mengatakan...

@wi3nditulah kegalauan emak pu wiend...

puteriamirillis mengatakan...

@Leyla Hana Menulisiya mbak, aku kuatir aja umar blm siap mengikuti jadwal. dia tipe yg belajar sesuai keinginan sendiri gitu mbak, pelan2 mo aku latih supaya dia bisa ikuti jadual...

Riski Fitriasari mengatakan...

ga papa Mak istirahat setahun dulu :), murid2 saya yg di bimbel ada jg yg sdh "sekolah" dari umur 3 tahun trus les juga, nah pas di bimbel itu pengennya ngobrol saja, main2 kata dia, dia bosan sekolah. Bahkan ada yg lulus SMA trus sengaja istirahat karena capek katanya.. :)

MS mengatakan...

semoga Umar cocok dengan home schooling ya, daripada dia bosan terlalu cepat masuk sekolah biasa