Selasa, 31 Desember 2013

Bapak di kereta dan pemikiran saya

Izin share, semoga bermanfaat Renungan
Bismillahirrohmaanirrohiim..
Berbeda jauh dengan suasana kereta AC pada umumnya, kereta ekonomi non-AC Jabodetabek yang lumayan panas hawa dalamnya. Penumpang saling dempet berdempet. Kebanyakan berdiri. Saling berusaha menyeimbangkan tubuh agar tidak terbawa godaan gerbong yang kadang berguncang.
 ~
Seorang eksekutif muda, berdiri di antara mereka. Sesak-sesakan dengan penumpang lain. Pakaiannya adalah jas elegan. Keringat terlihat beberapa tetes. Cukup bersih. Setidaknya, beda jelas dengan lainnya.
 ~
Lalu, ia membuka HP Tablet Androidnya. Besar. Lebih besar tentu dibanding HP umumnya. Ia memang sedang ada chat penting dengan para donatur. Chat tentang dana untuk membantu orang-orang kebanjiran.
 ~
Semuanya menoleh padanya atau meliriknya. Apa batin mereka?
 ~
Di pintu, ada seorang pemuda lusuh membatin, 'Huh, pamer dia dengan barangnya. Sudah tahu di kereta Ekonomi.'
Di belakang pemuda lusuh itu, seorang pedagang membatin, 'Mentang-mentang sekali HP nya seperti itu dipamerkan. Sudah tahu di kereta Ekonomi.'
Seorang nenek-nenek membatin, 'Orang muda sekarang, kaya sedikit langsung pamer. Naik kereta Ekonomi, pamer-pameran.'
Seorang emak-emak membatin, 'Mudah-mudahan suami saya ga senorak dia. Norak di kereta Ekonomi bukanlah hal terpuji.'
Seorang gadis ABG membatin, 'Keren sih keren, tapi ga banget deh sama gayanya. Kenapa ga naik kereta AC saja kalau mau pamer begituan?'
Seorang pencopet mengintai, 'Ini penghinaan buat gue. Seenggaknya gue ga bakal nilep barang terang-terangan. Nape ni orang ga naek kereta AC aje si? Pamer segala!'
Seorang pengusaha membatin, 'Sepertinya dia baru kenal 'kaya'. Atau dapat warisan. Hhh...andai dia merasakan jerih pahit saya jadi pengusaha; barang tentu saya tidak akan pamer barang itu di kereta Ekonomi. Kenapa tidak naik AC saja sih?'
Seorang ustadz kampung melirik, 'Andai dia belajar ilmu agama, tentu tidak sesombong itu. Urusan pamer, naiklah ke kereta AC.'
Seorang pelajar SMA membatin, 'Gue tau lo kaya. Tapi plis deh, lo ga perlu pamer gitu kalle' ke gua. Gua tuh ga butuh style elo. Kalo lo emang pengen diakuin, lo bisa out dari sini, terus naik kereta AC. Kalo gitu kan, lo bisa pamer abis. Di sono mah comfort gila. Ill feel gue.'
Seorang tentara membatin, 'Nyali kecil, pamer gede-gedean. Dikira punya saya tak segede itu. Kalau mau belagak pamer, pamer sekalian di kereta AC.'
Seorang penderita busung lapar membatin, 'Orang ini terlalu sombong, ingin pamer di depan rakyat kecil. Padahal kereta untuk orang semacam ini adalah kereta AC, bukan kereta ekonomi yang isinya rakyat kecil.'
Seorang mahasiswa di kampus ternama membatin, 'Gue ga tega orang begini idup. Gue agak heran, ni orang nyawanya berape. Belagu amaat! Pengen banget gue usir biar die naik kereta AC aja.'
 ~
Si eksekutif muda tersenyum. Ia menyimpan Tabletnya di tas. Pikirannya hanya terfokus pada dana. Ia tersenyum   membatin, 'Alhamdulillah, akhirnya para donatur bersedia membantu semuanya. Alhamdulillah. Ini kabar baik sekali.'
 ~
Lalu, ia sempatkan melihat kantong bajunya. Secarik tiket kereta Ekonomi di dalamnya.
Ia bergumam, 'Tadi sempat tukaran karcis dengan seorang nenek tua yang mau naik kereta sesak ini. Tidak tega saya. Biarlah dia yang naik kereta AC itu. Mudah-mudahan selamat.'
-Persepsi-

Maha benar firman Allah swt yg mengatakan bahwa sebagian besar prasangka itu dosa,,,
Dari grup sebelah 😊

pendapat saya
Tp...kalo menurut sy ya,akn lebih baik jika bapak itu tdk membuka tabletny di kreta ekonomi. Setidakny ada 3 hal:
1.mengundang persepsi tdk baik dr orang lain,hendaklah kt empati dan tdk memandang orang lain yg harus mengerti kita
2. Dis tdk darurat u buka tablet,kl darurat hendaklah dia pake kereta ac ,tukar aja karcisny di loket,ato buka tablet di peron,jgn di kreta ekonomi
3. Bergaul sesuai dg keadaan sekeliling,jk diantara orang biasa bersikaplah seperti orang biasa. Sikap sederhana akn lbh mengundang simpati.
Demikian semoga bermanfaat,wallaahualam.
wassalam . Pu




http://puteriamirillis.blogspot.com/p/daftar-isi.html

7 komentar:

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

walaupun di kereta AC aku tetap berhati2 mbak gak mengeluarkan HP sesuka hati

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Nophi mengatakan...

Makasih mbak Pu.. buat bahan renungan oke banget hehehe

catatan kecilku mengatakan...

Pendapat mbak Pu bener juga... namun sepertinya lelaki itu gak kepikiran sejauh itu. Dia gak sensitif dg lingkungan sekitarnya, mungkin karena terbiasa berada di tempat yang eksklusif jadi selama ini merasa fine2 aja menggunakan barang2nya yg pastinya mahal itu.

cara pemesanan ace maxs mengatakan...

terimakasih gan atas informasinya
http://goo.gl/DC3ImD

obat sakit tulang punggung mengatakan...

terimakasih atas informasinya salam kenal gan kunjungan pertama
http://goo.gl/DC3ImD
http://goo.gl/g7lw39
http://goo.gl/RETq8o
http://goo.gl/YdOhE8

Obat Kanker usus 12 Jari mengatakan...

salam kenal gan.