Sabtu, 15 Februari 2014

Tertusuk Paku, Suntik Tetanus, dan Trauma

Assalamualaikum
Apa kabar temans? Di sini hujan loh dari pagi, saya mah senang weekend hujan, adem boboknya. Yah, Sabtu itu paling enak ya istirahat.

Tertusuk Paku

Tadi pagi abis baca postnya Wiend yang bahas vaksinasi. Saya jadi inget pernah ketusuk paku beberapa minggu yang lalu yang dilanjut vaksin tetanus. Btw, udah pada pernah ketusuk paku belum? Kalo belum, silahkan aja kalo mau nyoba. Rasanya, yah sakit -sakit gimana gitu.

Jadi ceritanya pada suatu pagi sehabis hujan, begitu saya turun dari bus jemputan kantor dan setelah absen pagi di mesin absen, saya mau membeli bubur ayam gerobak samping kantor. Awalnya saya ragu mau sarapan bubur atau yang lain aja gitu tapi akhirnya memutuskan membeli bubur saja.

Saya berjalan ke gerbang pager mal (ada pager mal loh di kantor saya yang setiap jumat gelar dagangan disana, pasar kaget gitu lah, lucu-lucu loh yang dijual) nyamperin tukang bubur. Pembelinya udah lumayan banyak, ada pegawai dan ada OB yang diminta beliin sarapan (biasa kan ya, tinggal kasih tip, minta tolong beli makanan). Saya pun sampai di samping gerobak si abang hingga akhirnya...

"Wadaw. Sakit banget nih"

Saya lihat ke bawah sepatu. Masya Allah, ada paku nancep. Saya lagi pake sepatu karet jadi bisa nancep (kejelekan sepatu karet, disamping enak kalo lagi hujan pake sepatu karet itu ya masak!). Kaki saya ternyata juga ikutan kena, pantes sakit walaupun darah ga banyak ngalirnya. Saya akhirnya berusaha melepaskan paku yang nancep di sepatu, susah ternyata. Akhirnya dengan cueknya minta tolong OB yang lagi beli bubur juga. Oya, walaupun kena paku saya masih sempet kok bilang ke tukang bubur kalo saya pesen bubur satu sambel nya tiga sendok.

Saya bilang,"Mas, minta tolong dong lepasin paku di sepatu saya."

Si OB langsung ngambil sepatu saya. Dan ternyata dia berhasil melepaskan paku dari sepatu saya, temans. Alhamdulillah.

Kata saya,"Makasih ya mas!."

Kata OB,"iya mbak."

Dan kemudian dia berlalu karena pesenan buburnya sudah siap. Saya yang masih oon malah diem aja. Tanpa nawarin bubur kek, atau rokok kek. Dan sepersekian detik menyadari, "Ya ampun gue kok cuma bilang makasih doang, dan sepersekian detik gue ga ngapalin muka si OB. Ya,Allah berikan rahmat Mu untuk dia, akhirnya saya doain aja.

Suntik Tetanus

Nah, udah nih urusan paku di sepatu selesai. Bubur saya pun siap. Begitu saya jalan, waduh ga enak banget maak, agak sakit gitu walaupun ga ngalir darahnya. Segera saya ke ruangan. Begitu keluar lift ketemu temen yang perawat. Saya ceritain kalo saya tertusuk paku. Dia bilang lebih baik segera suntik tetanus, mencegah infeksi. Sebelumnya kasi betadin dulu.

Ya udah deh. Saya ke ruangan, naro bubur. Terus langsung ke klinik kantor setelah bilang sama temen sebelah meja kalo saya tertusuk paku dan mau ke klinik untuk minta suntik tetanus.

Sesampainya saya di klinik, saya nemuin dokter. Alhamdulillah, dokter ada yang sudah standby pagi itu. Saya bilang aja kalo saya tertusuk paku. Kata si dokter harus suntik tetanus supaya ga infeksi. Pencegahan aja. Takut kenapa-napa. Ya uda saya nurut. Dan dempet dong kata si dokter vaksinnya lagi kosong, jadi jadi jadi saya harus ke puskesmas. Waduh, repot juga, tapi mau gimana lagi. Akhirnya dikasi betadin dulu.

Eh, ga tau nya, ada dokter yang lain yang masih punya vaksinnya, dia nyimpen gitu. Alhamdulillah. Langsung deh saya disuntik di lengan atas. Habis disuntik agak berasa pegel, tapi gapapa deh. Daripada daripada kan!

Trauma

Tapi setelah kejadian tertusuk paku, sempet dong saya ga mau ke tempat jualan bubur gerobak itu. Takut tertusuk paku lagi. Baru 3 hari yang lalu mau beli di situ lagi.

Kata temen,"Aduuh Puut, tertusuk paku mah bisa dimana aja lagi."

Saya jawab, "Tapi gue kan ketusuknya ya di tempat itu."

Ya sudah, Alhamdulillah semua berlalu. Namun satu hal. Saya jadi meyakini perasaan saya sendiri. Kalo temans baca dari tulisan di atas awalnya saya ragu untuk beli bubur kan ya? Tapi akhirnya beli juga dan kejadian deh tertusuk paku. Hihi. Makanya kalo ragu lebih baik ga usah aja, sapa tau itu isyarat hatimu yang terdalam. Tsaaah!

udah dulu ya.

Wassalam


http://puteriamirillis.blogspot.com/p/daftar-isi.html

18 komentar:

nh18 mengatakan...

Bicara masalah suntik ...
yang ada hubungannya dengan anti tetanus ...

saya pernah punya pengalaman yang traumatis juga ...

kelas 4 SD ...
Saya disuntik Penisilin ... karena kaki saya tertusuk semprong lampu ...

Ternyata saya malah pingsan
saya alergi Penisilin ternyata ...

Sejak saat itu ... saya kalau ke dokter ... tak peduli apa sakitnya ... selalu saya bilang di depan ...
"Dok saya alergi penisilin"

(parno banget)

Salam saya

(15/2 : 9)

puteriamirillis mengatakan...

Dari om nh saya jadi tahu
vaksin tetanus itu isinya penisilin ya om.

ketty husnia mengatakan...

iya mba, biasanya kalo sudah ada keraguan, bakal ada sesuatu yg terjadi..seringnya aku jg ngalamin gitu. alhasil suka nyesel sendiri..:)

Vicky Laurentina mengatakan...

Mau memberitahukan, vaksin tetanus itu isinya bakteri tetanus toxoid yang sudah dilemahkan. Bukan penisilin, sebab penisilin adalah obat yang berisi sari dari jamur Penicillin.

Penicillin dan bakteri tetanus jelas-jelas adalah materi yang sangat berbeda.

puteriamirillis mengatakan...

Iya mbak,, wah info baru nih mbak.

puteriamirillis mengatakan...

@ketty husnia bener mba ketty, harus bisa mambaca kata hati nih.

Vicky Laurentina mengatakan...

Kalo menurut saya sih, kalo Mbak Puteri nggak ketusuk paku -> nggak ada bahan buat blog -> nggak ada komentar masuk -> nggak akan ada feedback terhadap komentar -> maka seterusnya Mbak Puteri tersesat menyangka vaksin tetanus berisi penisilin.

Jadi ya sebetulnya kecelakaan ini ada hikmahnya lah.

Lusi mengatakan...

Aduuuuh aku ngilu mbayanginnya. Ati2 ya mak

puteriamirillis mengatakan...

Bener banget mba. Hehe.

puteriamirillis mengatakan...

@Lusi iya mbak, makanya juga sekarang saya lebih hati-hati nih.

Ujang Sundana mengatakan...

Sepertinya iya mbak, kalau ragu mending jangan dilanjutkan. Bisa jadi itu semacam isyarat juga ya...

Salam kenal, mbak

nova novili mengatakan...

Aku..pernah juga di tusuk paku..., tapi ga sampai... disuntik tetanus..., asal pakunya ga karatan... dan darahnya dikeluarin gitu...

*tapi untuk pencegahan ada baiknya..disuntik sih...

puteriamirillis mengatakan...

Iya bener, saya jadi lebih merhatiin isyarat kaya gitu jang.

puteriamirillis mengatakan...

@nova novili iya nov. Yang penting kamu sekarang baik aja kan.

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

Waktu pascal jatuh dagunya harus dijahit juga diminta suntik tetanus mbak, ngilu lihatnya

puteriamirillis mengatakan...

Iya mbak, lebih baik disuntik tetanus,drpd kenapa napa kan.

Obat Untuk Asam Lambung Tinggi mengatakan...

Pasti donk mbak rasa nya sakit-sakit gimana gitu kalau tertusuk paku

puteriamirillis mengatakan...

Sakit pastinya