Senin, 02 Juni 2014

Soal Anak-anakku dan Jalan-Jalan ke Ancol

Assalaamu'alaikum
Hai-hai, apa kabar temans?
Juni telah dataaang!!! Ga kerasa sudah masuk pertengahan tahun 2014 aja.  Mei sudah lewat dan
5 bulan telah dilewati dengan semua hal yang terjadi di dalamnya. Setidaknya tahun ini saya mulai melakukan sesuatu yang sudah seharusnya dilakukan para emak-emak di seluruh dunia. Masak!!! Hmm, lumayan, sudah mulai PD masak tanpa bantuan bedinde, biasanya kan paling males kalo soal cuci mencuci piring, tapi demi kesehatan dan kenikmatan makan suami dan anak yes, aku harus masak.

Setidaknya bareng istrinya kakak dan adik ipar kita sama-sama deh ya menghadapi polah keluarga kami masing-masing dengan kesukaan makan masing. Yup, suamiku dan kakak ipar itu ga suka makan ikan. Walopun kalo darif masih suka ikan asalkan masaknya bisa ga amis dan bisa mirip rasanya dengan ayam atau daging. Lagi mikir nih bawal di rumah yang aku beli kemarin itu mau digoreng panir aja, tapi belum bisa buatnya. Ada yang bisa bantu? Apakah cukup dengan cuka, garam dan perasan lemon aja?

Umar saat ini sedang persiapan masuk SD. Terutama soal latihan membaca, menulis dan berhitung. Yah les setaun ini cukup membantu Umar. Walopun aku sendiri awalnya agak ragu kira-kira gimana ya hasilnya. Tapi semua dijalani dan alhamdullillah Umar sudah ngasi progres yang lumayan sekarang. Bahkan Umar sudah mau ngajarin adiknya, si Azkiya. Cenderung sotoy sih, adiknya pengen ngerjain sendiri tapi abangnya maunya ngajarin dan sambil dikerjain juga. Hehe, dan itu menimbulkan insiden juga, berantem. Abangnya sampe nangis-nangis lebay. Mungkin dia merasa sudah bisa dan ingin menunjukkan.

Aku jelasin ke Umar, Umar tidak boleh begitu, kan azkiya juga mau belajar sendiri. Abang Umar tinggal ngajarin aja ga perlu sampe dibikinin. Biasalah dia lagi ego pengen nunjukkin diri, tapi aku juga harus ingetin Umar supaya bisa sabar dengan hal itu tidak boleh maunya sendiri kaya gitu. Walopun Umar mau bantuin adiknya kalo adiknya ga mau, ya udah biarin aja. Hehe...suseh ya mak, ngadepin hal kaya gitu. Di satu sisi Umar pengen ngajarin sekaligus ngerjain tugasnya Azkiya, di sisi lain Azkiya ga mau tugasnya dikerjain abang Umar. Kita sebagai orang tua dan ibu khususnya harus bisa menghadapi hal tersebut.

Ini aku punya foto-foto waktu kita jalan-jalan ke Ancol. Kebetulan lagi family gathering kantor di Ecopark. Kami pagi itu ga lama di acaranya, langsung cabut ke pantai. Umar kiya mau main pasir. Tapi foto nya entah dimana tuh yang lagi main pasir. Banyak kubuat video. Seneng saat-saat main pasir itu. Anak-anak seneng. Kami juga naik perahu. Lumayan seneng. Perkembangan anak-anak yang terkadang membuat takjub, khawatir, dan segalanya deh. Namun semua harus dihadapi. Menghadapi jaman yang semakin gila, pendekatan ke anak harus maksimal, meskipun aku bekerja. Sebisa mungkin semua bisa seimbang, ya kerja, ya keluarga.

Anak-anak yang begitu aku pulang kerja tuh bawaannya ya pengen sama ummi. Pengen cerita ini itu ke ummi. Apalagi kalo ada PR, maunya kerjain bareng Ummi. Yah begitulah, jadi ibu itu ya harus bisa jadi guru les. Untungnya dulu sempet jadi guru les. Jadi yah mudah-mudahan lumayan ngerti psikologis anak. Terutama ya psikologis anak-anakku. Setiap anak kan beda-beda ya.

Hai apa kabar kamu semua??? sudah lama ga bewe...jadi kangen. Insya Allah pelan-pelan coba bewe lagi ya. Kangen ama semua. Nih aku posting juga foto-foto ke Ancol itu. Sudah dulu ya, aku mau sekalian istirahat dulu nich.

Wassalam
Pu
























http://puteriamirillis.blogspot.com/p/daftar-isi.html

2 komentar:

HM Zwan mengatakan...

uwah,apa kabar mbk??lama ya nggak ngeblog,,kangennn,eh teryata habis jalan2 ^^

Beby Rischka mengatakan...

Waalaikumsalam, Mbak Pu.. :)

Enak donk maenan ke Ancol.. Aku belom pernah tuh. Hiks.. Sedihnyaaaaa.. T_T

Umar dan Azkiya makin gede ya, pasti dramanya makin banyak deh nanti. Hihihi :p