Kamis, 23 Juni 2011

Menanti Keabadian

Keabadian...
Adakah??
Jawabnya adalah ada...
Di Negeri bernama akhirat...



Saat ini kuterdiam...
Banyak sekali peringatan akan kuasa Nya ...
Blog-blog sahabat menuliskan tentang itu...

Saat ini ...
Aku yang sedang menanti keabadian...
Bilakah saat itu tiba...
Mengapa aku menjadi begitu takut...

Bayangan kuburan...
Dengan cacing-cacing tanah...
Sendiri di malam-malam sunyi...

Tak ada lagi canda ceria...
Yang ada kelapangan kubur...
Atau justru siksa kubur...

Dengan segala berat di hati...
Sungguh aku tak sanggup...

Sungguh setiap manusia tentu ingin hidup lama...
Hidup hingga nenek dan kakek dengan anak dan cucu...

Merenung dalam...
Kita kini...
Menanti keabadian...

(Puteriamirillis,Juni 2011)

8 komentar:

julie mengatakan...

sereeeem

DewiFatma mengatakan...

Kalo listrik mati dan kamar gelap gulita, aku suka ngebayangin dalam kubur loh, Mba. Tiap kali listrik mati aku teriak-teriak histeris mbangunin suami suruh dia nyari lilin. Setelah itu kubayangkan, kalo didalam kubur aku mau minta tolong siapa? Mau teriak-teriak sama siapa?

Heq! Ngeri... :(

Nick Salsabiila mengatakan...

salam kenal mb..nice poem..mengingatkan kita pada detik2 yg terlupa utk lebih mengingat ttg kematian....
saya tunggu jejaknya di blog saya mb..mari jalin persahabatan...
ini alamat blog aku mbak...^^
http://www.salsabiila.cc.cc/ sama ini http://www.nickzone.cc.cc/

Masbro mengatakan...

Bila tak lagi ada mentari, maka waktu tak akan berputar. Di sanalah keabadian berada.. Tempat dimana segala warna yang sebenarnya..

easy mengatakan...

keabadian hanya milik Allah

Mama Kinan mengatakan...

Hmm....puisi yang membuat merinding mbak...Manusia hidup dan menunggu keabadian...

Lidya mengatakan...

takuuuut

uni mengatakan...

hidup yg lebih abadi ya mba? ^_^