Senin, 17 Oktober 2011

Asem-Asem Iga

penampakan di wajan, masih tahap pengolahan


penampakan ketika sudah jadi, sayang burem...^^
Pertama kali kenal asem-asem iga itu dari mertua, kalo resep mamaku lebih kepada bentuk sop iga pake jeruk nipis. Nah si manis asem-asem iga ini keasamannya dihasilkan dari belimbing sayur. Tertarik? Hmm, sebenarnya resep ini sudah sejak lama dikasih ama mertua. Waktu itu Aku, kak Kiki dan Rima belajar sama mama. Setiap kumpul bareng memang Mama sering membuat menu ini. Itu juga kalo kami ga bawa masakan ya (biasanya jika kami berkumpul di rumah mertua maka tiga mantu cantik akan janjian mau bawa apa, mulai dari sayur, lauk pauk hingga hidangan penutup dan kue-kue) :D.

Namanya juga resep dari seorang Mama yang jago masak, itu resep ga ditaker, kita cuma dikasih tau bahannya apa aja dan cara memasaknya. Ini nih resepnya (aseli tulisan di sms mertua nih):

Didihkan air + daging iga sampe empuk + irisan bawang merah dan bawang putih, laos, salam, belimbing sayur, gula jawa, 1 cabe merah dibelah dua (jika suka) + tomat iris.

Sambelnya: 
rebus cabe merah, bawang merah dan putih, ulek dengan ditambahkan kuah asem-asem iga dan cuka.
Ya, mama mertua memang kalo masak itu ya ga pake resep (beda banget ama aku), tapi pake perasaan (rasanya perasaan udah dipake deh, tapi kadang belum pas aja). Walhasil ketika mencoba resep ini aku harus mendayagunakan perasaan dan perkiraan yang jitu. Aku mencoba buat dengan 1/2 kg tulang iga ya kira-kira  bawang merah 4-5 biji, bawang putih 4 biji, laos satu jempol, salam 2 lembar (biar wangi), belimbing sayur kemarin cuma ada 2 biji (jadi kutambahkan cuka aja), gula merah beberapa iris (tergantung selera), tomat satu buah, cabe merah 2 buah.

Ketika masak pergunakan seoptimal mungkin perasaan kamu, dan ucapan-ucapan baik agar masakan itu enak (terinspirasi dari Fathimah Az Zahra yang ketika memasak selalu bedzikir). Alhamdullillah setelah jadi asem-asem iga nya hmm..dipuji enak ama My Soulmate dan anakku pada suka. Alhamdullillah.

Ya, memasak itu begitu. Perasaan kita turut mendukung. Kadang kalo kita udah kepedean dengan masakan kita terus bangga dan gimana gitu ketika memasak justru tak mengahsilkan yang terbaik, terutama di lidah yang makan. Jadi Aku pun berusaha rendah hati ketika memasak agar masakan yang tercipta sesuai dengan suasana hati kita saat itu. Smile dalam memasak insya Allah hasilnya juga menggugah selera. :D

Salam persahabatan untukmu. Baca juga daftar isi









18 komentar:

irma rahadian mengatakan...

hmm....ngikut mba putri ach...
ketika masak selalau berdzikir
biar masakan enak...
apalagi kalo masaknya disertai dengan senyuman & hati yg senang....
pasti makin uenak y mb....
hehehe

puteriamirillis mengatakan...

:D sama2 ya mbak irma

Lyliana Thia mengatakan...

Wah resep yg paling penting itu ya mbak... dzikir dan aura positif *halah, bahasanya*

iya ya, aku tuh kalau mau belajar masak, nanya gmn caranya, cuma dikasih tau bahan2nya aja... kalau ditanya takarannya, cuma dibilang "kira2" ... tapi kira2 ini butuh proses ternyata... biar pas.. hehe...

alhamdulillah mbak puteri masakannya hasilnya top... boleh nih dicoba.. thankx yah.. :-D

meilya dwiyanti mengatakan...

boleh nih di coba mbak...

bisa gak ya tulang iga nya diganti pake yang laen?

saya tidak terlalu suka ..

dan kebetulan tetangga depan rumah, banyak banget belimbing sayurnya, bisa dimintaa....

met sore mbaak

marsudiyanto mengatakan...

Asem2 adalah lauk sekaligus sayur paling seger dan paling lezat...

Rohis Facebook mengatakan...

jadi pengen...., makananx kirim ke emailq ya & jgn mpe tumpah heheh...

Yunda Hamasah mengatakan...

Hmm... ada PR nih, nyobain resep ini, hehe...

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

mau dong nyobaik asem2nya mbak :)

pri crimbun mengatakan...

wow ngeliatnya aja enak nih.. palagi klo di icip-icip ... emmm pasti enak deh...

Tarry KittyHolic mengatakan...

Sayang sekali aq ga doyan sapi mbak, piye iki? Hihi

puteriamirillis mengatakan...

@tary: ga doyan sapi? pake kambing kayanya enak juga mbak, tapi pasti rasanya jd beda.kalo ayam, hmm,bisa juga kali ya :D

epay mengatakan...

hiy hiy, pu lagi rajin masak, bagi2 atuuh, mau kok jadi tukang nyicip...tau sendiri kaan puut :)

entik mengatakan...

waaa...kayaknya enak tuh...

susisetya mengatakan...

jadi pengen nyoba bikin mbak, kayak asyik nich seger...

ketty husnia mengatakan...

o jadi resepnya sederhana banget ya Mbak??
bagian sambal harus ku-copas nih! heheheh

Nia mengatakan...

wahh nyontek resepnya yach mbak...kan bentar lagi lebaran haji...kali aja ada yg ngasih iga dr masjid hehehehe.....

Sadako Kenzhi mengatakan...

Yes! nemu resep baru, udah saya catet mbak resepnya tinggal prakteknya aja. kayaknya praktis, nggak ada bumbu yang diulek...

saya setuju mbak kalau persaan yang masak memang menentukan rasa masakan yang dimasak...saya belum selesai baca cerita Fathimah AzZahra, pengen ke perpus lagiii :D

z47d mengatakan...

Malem mbak puteri... wah wah wah.. pengen mempraktekan asem-asem iganya.. tapi tadi pagi saja saya belajar masak gagal,hee.. gmn yah supaya masakan kita enak??hee