Minggu, 13 Oktober 2013

Janin Tidak Berkembang dan Akhirnya Kuret (1)

Assalaamualaikum wr wb
Seperti yang dah pu tulis di sedikit tentang kehilangan kalo pu janinnya tidak berkembang dan pu harus kuret. Sedih sebenarnya kalo diinget tapi pu pengen menuliskannya disini. Sekalian berbagi pengalaman ya teman.

Jadi ceritanya pu kan pulang kampung ketika pu hamil 10 minggu. Seperti yang pu cerita di sini.

Nah awalnya sih baik-baik saja, pu nyampe Sabtu tgl 28 September 2013. Makan-makan, jalan-jalan, asyik lah ya dan itu berlangsung sampe Jumat 4 Oktober 2013 keluar flek. Aku bingung, akhirnya rebahan di jumat itu sampe siang, siangnya udah ga flek, pu ke pasar lagi cari makanan, namanya juga ibu hamil lagi pulang kampuang bawaannya pengen ke pasar cari makanan. Pasar Batu Sangkar tepatnya.

Pulang dari pasar ternyata flekku ada lagi, rebahan lagi deh. Sampe Sabtu nya masih keluar, aku mulai panik. Mulai sms adik ipar yang dokter dan kebetulan dokter juga. Kata rima (nama adik iparku, tepatnya istri adik iparku) aku bedrest aja dan minum duphaston (berupa progesteron, dijual bebas di apotik). Alhamdullillah di apotik Batu Sangkar ada. Kalo ga ada musti cari di Payakumbuh atau bahkan Bukittinggi kan...jauh be-eng.

Obat itu dibeli suamiku, setelah dateng kuminum setelah makan mie rebus padang yang enak banggget. Abis itu bedrest, walopun aku ga bisa total bedrest, anakku pasti masih membutuhkan aku kan. Aku tetep sms beberapa temen lain yang pernah flek, tapi semuanya menyarankan hal yang sama musti bedrest dulu. Waduh,,,aku ngebayang kalo misal harus bedrest terus bisa kacau nih. Akunya sendiri ga bakalaan betah dan gimana dengan anak-anakku???? Sedih deh rasanya tapi aku juga ingin mempertehanan janinku.

Akhirnya aku ga total bedrest tapi ga boleh banyak kerja. Ga enak aku ama mertua jadi kerja sendiri. Karena emang rumah yang kita kunjungi itu kosong kalo ga dikunjungi, karena itu mertua sering pulkam. Sabtu minggu berlalu tibalah saat aku pulang ke Jakarta senen 7 Oktober 2013. Pesawat jam 09.55 Wib, jadi dari pukul 06.00 kami sudah berangkat dari Rao-rao, Batu Sangkar ke Bandara Minangkabau di Padang. Menempuh waktu 2,5 jam karena masih pagi, kalo agak siangan dikit pasar sudah penuh orang dan agak macet jadinya. Sampe bandara, aku dan azkiya masuk bandara sementara mertua, darif dan umar naik mobil ke Jakarta. Aku dan Azkiya naik pesawat citylink. Karena perjalanan Batu Sangkar - Bandara Minangkabau lumayan berkelok-kelok aku jadi rada puyeng dan ketika kuperiksa di toilet bandara fleknya sudah merona merah, aku sudah pasrah. Aku menandatangani surat hamil di counter check-in takut terjadi apa-apa. Alhamdullillah selama di perjalanan ga terjadi sesuatu yang bermasalah.

Sampe bandara Soetta kira-kira 1,5 jam perjalanan aku dan azkiya langsung menuju halte DAMRI untuk naik yang jurusan Rawamangun.Nyampe Rawamangun langsung ke rumah mama di mustika. Taruh barang, makan siang, istirahat bentar, terus lanjut ke RS Islam Cempaka Putih. Sebenarnya ku belum daftar karena kata rima sudah penuh (kebetulan rima juga mau kontrol di dr. Susilawati Iriana Dewi). Cerita dikit dokter Susi ini sudah menangani sejak aku hamil Umar dan Azkiya. Anak pertama Rima si Akhtar juga ditangani dr. Susi jadi emang kita sudah nyaman dan cocok dengan dr susi. Cuma emang dr Susi hanya praktek di RS Islam Cempaka Putih dan praktek siang hari kerja. Kalo dulu dia praktek juga di RS Rw mangun dan ada praktek malam dan hari Sabtu. Aku ahirnya belum periksa ke obgyn sebelumnya karena bagiku namanya obgyn itu cukup satu kalo udah nyaman ama dia ya ama dia aja, namanya juga obgyn akan periksa dalam-dalamnya kita hehe. Karena itu sampe usia 10 minggu aku periksa baru ke klinik di kantor yang kebetulan ada usg juga.

Nah jadi emang nih baru ke obgyn ketika sudah bermasalah di 11 minggu nih. Kata Rima walopun sudah penuh aku datang aja, sapa tau masih bisa dan alhamdullillahnya ada satu orang cancel jadi aku bisa gantiin, baaiiiiiikkk bgt deh bidan yang jaga di depannya. Karena juga diberitahu rima ini darurat aku udah flek jadi dibolehin sama bidan jaganya.

Ya udah aku masuk ruang dr Susi, aku cuma takut dimarahin kok baru dateng ketika dah ada masalah. Tapi ternyata emang dr susi itu baikkk banget ga ada marah2nya dikit juga, dia bagiku adalah dokter yang ustadzah. Selalu menenangkan dan nggak pernah bicara keras. Tapi sangat jago mengoperasikan usg dan menenangkan. Aku cerita aku flek bla-bla-bla. Akhirnya aku usg, pake usg perut ga bisa akhirnya usg transvaginal.

Bersambung ya teman....suamiku minta dibikinin mie goreng hehe....





http://puteriamirillis.blogspot.com/p/daftar-isi.html

17 komentar:

diah alsa mengatakan...

sabar yaah Mbak *peluk*

gak tau mau komen apa, ikutan sedih pastinya. Allah Maha Tahu dan punya rencana indah untuk UmmatNYA, Aamiin

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

sedih pastinya ya mbak, semoga diberikan kekuatan

menujumadani mengatakan...

Istri saya juga pernah bayinya tidak berkembang di usia 2 bulan dan akhirnya di kuret. Waktu itu kehamilan ke 3, tapi 3 bulan kemudian istri hamil lagi dan lahirlah bayi perempuan yg selama ini kami idam idamkan. Jangan terlalu sedih, Percayalah Allah maha tahu terhadap hambanya dan Dialah maha pemberi rezeki.

monda mengatakan...

Pastilah ada rasa kehilangan ya Pu, tapi ini jalan terbaik dari Allah.., tabah ya Pu

btw, waktu jalan ke Sumbar bunda ke Rao rao, terkesan dengan masjidnya yang bagus dan kamar mandinya terbaghs seSumBar,
mampir Rao rao karena abang ipar asal situ, jangan2 saudaraan sama Pu

Emak Riweuh mengatakan...

ikut sedih :'(
Allah pasti punya rencana lain u Mbak Pu dan keluarga. Sabar ya *peluk*

sari widiarti mengatakan...

sabar ya Mbak :'(

puteriamirillis mengatakan...

@mondaiya bunda terimakasih ya bun...
siapa nama ipar bunda, siapa tahu metua pu kenal atau bahkan saudara mungkin...pu pernah tulis mesjid rao-rao di http://puteriamirillis.blogspot.com/2013/04/cagar-budaya-dan-sejarah-mesjid-raya.html

puteriamirillis mengatakan...

@Lidya - Mama Cal-Vinamiin terimakasih mbak lidya

puteriamirillis mengatakan...

@diah alsaamiiin terima kasih mbak, peluk balik

puteriamirillis mengatakan...

@menujumadaniinsya allah 3 bln sdh kuat rahim ya

puteriamirillis mengatakan...

@Emak Riweuhiya mbak insya allah, peluk balik

puteriamirillis mengatakan...

@sari widiartiiya mbak...:)

wina adam mengatakan...

Ikut merasakan kesedihan mbak pu, semoga diberi penggantinya yang lebih baik, salam kenal :)

BlogS Of Hariyanto mengatakan...

semua ada hikmahnya mbak,
Selamat merayakan Hari Raya Idul Adha, bila ada salah kata dan khilaf atas prilaku selama ini, serta bila ada salah baca atau salah dalam berkomentar, atau belum sempat membalas komentar, dari lubuk hati yang paling dalam saya mohon dimaafkan lahir dan batin...salam

HP Yitno mengatakan...

kok bersambung sih kak

wi3nd mengatakan...

waalaikumsalam wr wb

oleh oleh dari pulang kampoang nan jauh dimato ternyata ini ya pu,harus kehilangan sijabang bayi..

Staff Ngeditblog mengatakan...

Bagi kebanyakan ibu hamil, keguguran adalah sebuah tragedi. Namun anda perlu melakukan kuret, namun kuret itu apa cba cek info kuret atau kuretasi hanya di tanyadok.com portal informasi layanan kesehatan