Rabu, 16 Oktober 2013

Janin Tidak Berkembang dan Akhirnya Kuret (2)- Tamat

Assalaamu'alaikum wr.wb

Senin, 7 Oktober 2013
Setelah saya ceritakan janin tidak berkembang dan akhirnya kuret 1 dan terpotong karena suami minta mie goreng nah kali ini saya lanjutin ya ceritanya. Jadi kan udah tuh ya usg transvaginalnya sudah dijalani dan hasilnya adalah bahwa janin yang saya kandung sudah tidak berkembang sejak usia 7 minggu. Diketahuinya dari ukuran kandungan saya di usia 11 minggu ketika usg tapi ukuran janin kok hanya 7 minggu.Ukuran kantung hamil saya sudah 11 minggu, sudah sesuai dengan usia kehamilan. Jadi yang bermasalah adalah janinnya, bibitnya kurang bagus kata ibu obgynnya. Dengan adanya hal ini maka janin itu harus dikeluarkan karena sudah berupa benda asing di dalam tubuh jika tidak dikeluarkan akan menimbulkan penyakit dan itu berbahaya tentunya. Secara alamiah sebenarnya bisa keluar sendiri tapi secara medis tetap perlu dilakukan tindakan, karena dikhawatirkan tidak bisa keluar alamiah dan itu banyak terjadi.



Alat Usg Transvaginal, tidak perlu takut yaaa...ngambil dari sini

Saya diberi pilihan, pilihan pertama adalah minum obat untuk mengeluarkan janin. Minum obat ada risiko yaitu perdarahan dan setelah perdarahan harus kuret untuk mencegah infeksi. Kata teman saya juga dengan minum obat sakit dan mulesnya luar biasa bisa berlangsung selama 3 hari. weeew...

Pilihan keduanya adalah kuret. Yaitu sebuah proses operasi untuk mengeluarkan janin dan jaringannya dengan bantuan alat. Sistemnya seperti operasi gitu deh, kita dibius total. Obgyn menyarankan untuk dikuret saja karena prosesnya lebih cepat dan lebih aman, dan tentunya lebih bersih. Saat itu saya hanya bilang ke dokter untuk menunggu suami sampai Jakarta dulu, karena saat itu suami sedang dalam perjalanan naik mobil dari Padang. Saya sendiiri di 7 Oktober itu sudah naik pesawat jadi cepat sampai. 7 Oktober itu senin. Suami insya Allah baru sampai Rabu 9 Oktober. Obgynnya mengijinkan. Alhamdullillah. Saya juga dikasi surat pengantar untuk kuret dari obgyn.

Selasa, 8 Oktober 2013
Berhubung saya masih cuti jadi bisa istirahat di rumah, dan apa yang terjadi saudara-saudara justru karena di rumah saat itu di rumah mustika, dan Azkiya lagi sama jida dan babo main-main, saya dong, ngapain coba, tidur di kamar lama saya seperti saya ceritain disini dan nangis. Nangis diem-diem, ga mau ketauan mama, malu. Saya emang kalo nangis gitu, walo pada dasarnya saya cengeng tapi saya gengsian untuk terlihat nangis, hehe. Saya maunya terlihat kuat aja, namanya juga jaman smp saya kan putrex, puteri T-Rex (apa sih, pake diceritain segala...). Ya, udah saya nangis. Dan saya pikir wah Rabu besok saya mau ngantor dulu, biar ga nangis mulu di rumah. Bukan apa2 mata saya jadi bengkak, ga oke lah mau kuret mata pake bengkak. Lagian saya ada kerjaan dan bisa ijin atasan dan ketemu temen-teman kalo ngantor setidaknya bisa cerita-cerita. Walo kata Retno dan Ajeng Miranti temen di kantor pas chatting dan telpon katanya jangan masuk kantor dulu. Tapi namanya juga pu, kalo udah pengen ngantor ya harus ngantor...maaap yak saya ngeyel.

Rabu, 9 Oktober 2013
Saya ngantor. Alhamdullillah jadi bisa ketemu mbak Ratna dan tepay yang pernah kuret juga, juga dengan teman lainnya. Saya bisa cerita, saya bisa ngerjain sedikit kerjaan saya walo ga nuntas, ga konsen juga. Saya bisa ijin ke atasan Bu Yanti dan Pa Padang. Saya bisa serah terima meja dengan bajoe ganti yang akan ke UK setidaknya saya tahu mejanya udah bersihan :P thank you very much ya bro and take ur best time there. Ya, saya akan nempatin meja bajoe ganti biar bisa deketan sama prima (apaan sssiih???). Suami saya dan Umar sudah sampe Jakarta, alhamdullillah. Malamnya saya siap-siap perbekalan (eh baju dan perlengkapan) ke RS besok.

Kamis, 10 Oktober 2013
Paginya nitipin anak-anak ke mustika. Lalu saya dan suami ke puskesmas, mau minta rujukan ASKES. Lanjut ke RS Islam Cempaka Putih. Sampe di RS langsung ke counter ASKES dan betapa kiciwanya ternyata untuk kebidanan dan kandungan anak ketiga setelah ada dua anak hidup tidak boleh lagi. Ya sudah lah ya, ga pake ASKES juga ga papa. Saya dan suami lanjut ke counter daftar rawat inap. Milih yang kelas tiga ajah. Toh cuma dua hari.

Setelah urusan administrasi selesai saya diantar dengan kursi roda ke kamar. Asyik juga pake kursi roda gitu jadi ga cape. Sampe di ruangan saya ke ruangan tindakan untuk diambil darah, terus ke poli diantar pake kursi roda juga. Cek usg ulang, dan setelah di usg ulang oleh obgyn dr susi ternyata positif janin sudah tak berdenyut dan tak ada perkembangan, seharusnya kalo masih ada kehidupan akan ada perkembangan dan ada denyut walo cuma selisih senin ke kamis. Obgyn memberi pilihan lagi mau obat apa langsung kuret, saya tanya lagi ke obgyn baiknya apa, obgyn bilang lebih baik langsung kuret, oke saya manut apa kata dokter.

Setelah usg saya kembali ke kamar. Sholat dzuhur, sementara suami pulang ambil tas perlengkapan saya. Oya selama belum keluar bayi ibu masih harus sholat, setelah kuret baru disebut nifas, jadi darah yang keluar sebelum proses kuret dan persalinan belum darah nifas jadi masih wajib sholat.

Selesai sholat saya kembali ke ruang tindakan, untuk dipasang laminaria. Fungsinya untuk membuka jalan lahir karena tadi di poli diperiksa dalam belum ada bukaan. Laminaria bentuknya kaya gini:

ambil disini

Dengan dipasangnya laminaria maka ibu akan merasakan mules. Saya pun begitu. Saya pasang laminaria jam 14.00 Wib dan saya diputuskan untuk kuret jam 11.00 Wib pada Jumat 11 Oktober 2013.

Saya pun kembali ke ruangan rawat, teman saya ada 5 orang, dan hanya satu yang melahirkan yang 3 termasuk saya kuret, yang satu operasi mium/ tokso. Selama di ruangan kita ngobrol-ngobrol aja. Sebelah saya karena harus kuret di usia janin 10 minggu jadi lebih merasakan sakit. Mungkin juga karena dia baru 2 hari ngeflek dan janin mati dia langsung kuret. Jadi dia hanya pasang laminaria 6 jam dan langsung kuret sedangkan saya sesuai prosedur setelah sehari dipasang baru kuret. Setelah kuret teman sekamar saya itu perdarahan. Dia bilang ke saya kok saya nggak terlalu sakit mulesny, saya bilang mungkin karena saya baru 7 minggu usia janinnya. Walo saya merasa mules juga. Kalo teman sekamar saya yang satu lagi yang sudah kuret kemarinnya ga terlalu banyak bicara, tirainya ditutup terus. Mungkin dia sedih karena anak pertama. Dan sorenya dia pulang. Malamnya ada orang baru lagi, melahirkan dengan operasi cesar. Alhamdullillah bukan kuret lagi :). Dan teman saya yang satu lagi yang operasi miom lebih banyak tidur, saya lebih banyak bicara dengan adiknya yang jagain dia. Dan semalaman itu semua berjalan baik-baik saja. Berhubung di rs islam cempaka putih tidak boleh ditungguin laki-laki jadilah semalaman saya sendiri aja, suami pulang, karena suami juga ada banyak cucian.

Jumat 11 Oktober 2013
Pagi jam 3 saya sarapan karena menjelang kuret sekitar  6 jam sebelumnya sudah harus puasa. Saya makan roti, susu dan apa lagi gitu yang dikasi suster. Oya sejak kamis saya juga sudah minum obat.  Saya masih sholat subuh, sholat dhuha di pagi itu. Banyakin membaca Al Quran. Saya takut terus terang lebih tepatnya khawatir. Tapi saya berusaha menenangkan diri, toh teman sekamar saya yang sudah kuret sudah bisa jalan dan aktivitas dengan santai. Jadi saya tenang.

Jam 10.30 wib saya ke ruang tindakan, setelah sejaman sebelumnya diberi obat penenang. Saya disuru ganti baju untuk menuju ruang OK yaitu ruang untuk operasi. Selesai ganti baju, saya dibawa dengan tempat tidur ke ruang OK. Bismillah, semua akan baik-baik saja, saya terus dzikir. Sesampainya di pra ruang operasi saya disuru ganti baju ruang ok, saya diinfus, lalu dimasukan ke ruang operasi masih dengan tempat tidur. Di ruang OK saya pindah ke tempat tidur operasi, lalu saya dibius, beberapa detik kemudian saya ga ingat apa-apa lagi dan sadar kembali ketika di ruang pra ruang OK dan bersyukur ketika suster bilang kuretnya sudah selesai. Dokter susi selaku obgyn sudah di sebelah saya dan bilang kalo nanti sore setelah diobservasi ga kenapa-napa saya sudah boleh pulang. Dokter juga mengatakan kalo saya ga mau melakukan pemeriksaan jaringan kuret ya bilang aja ga usah ke suster. Ga papa, ga harus, lagian harganya lumayan. Alhamdullillah dapet dokter yang baik, karena biasanya ada dokter yang maksa harus begini begitu dulu kan.

Saya pun kembali ke kamar, saya ganti baju biasa masih pake infus, dibantu ganti baju sama suster. Setelah infus abis diganti dengan infus yg berisi gula biar ada energi. Saya juga makan siang, lapeer, setelah puasa sejak pagi jam 4. Setelah itu saya tidur. Saya ga sholat karena lagi nifas. Sorenya diperiksa lagi sama suster, dicek, dibuka tampon dan alhamdullillah ga ada perdarahan dan artinya saya boleh pulang.

Suami saya segera menyelesaikan administrasinya. Dan setelah semua selesai dengan membawa obat sisa yang harus saya habiskan saya pun pulang. Saya ke depan masih diantar pake kursi roda. Alhamdullillah semua berjalan lancar. Terimakasih ya Allah kata saya sambil sujud syukur sesampainya di rumah.

Wassalam
Pu



http://puteriamirillis.blogspot.com/p/daftar-isi.html

34 komentar:

diah alsa mengatakan...

sekarang udah pulih bener kan Mbak??
semoga digantikan rejeki yg lebih yaah Mbak, InsyaAllah janinnya bakalan jadi penolong Mbak nantinya yah, kan Mbak udah sabar menghadapi cobaan ini.

Maaf lahir bathin yah Mbak.

sari widiarti mengatakan...

gak bisa ngebayangin, cz baca dari yang sebelumnya itu, makin baca ke sini kok ya ikutan mules. Pengorbanan seorang Ibu itu sangat besar...
*big hug*

sekarang sudah mendingan Mbak? tetep semangat ya.. :)

Rahmi Aziza mengatakan...

aku juga khamilan pertama kuret mba, dikasih obat bisar bisa keluar sndiri, trus laminaria juga, kok ga mules babar blas sampe dokternya heran, masuk ke ruang tindakan kok masih bisa senyam snyum, harusnya mules katanya. Moga sgera diberi gantinya ya mak

Santi Dewi mengatakan...

Sabar ya mba... semoga digantikan dgn rezeki lain yg lebih baik.

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

Allhamdulillah proses kuretnya lancar ya mbak. walaupun sedih tetap terlihat tegar ya

Mami Zidane mengatakan...

Mudah2 an segera di beri penggantinya ya Mbak..:)

Deris Afriani mengatakan...

Semoga lekas sembuh ya mb. Saya pernah baca pengalaman bunda yang gak kuret. Dia terapy pake pembalut avail. Kalo gak salah sdh sy uploud testimoninya di sini : derisavail.blogspot.com

Semoga membantu ya mb.. Salam kenal.

Rika Willy mengatakan...

semoga lekas pulih ya mba. dan smoga segera dapat penggantinya. salam sama cucian suami :) hahahhaa

wi3nd mengatakan...

inalilahiwainalilahirojiun..

serem aku bacanya kalo soal kuret pu.. :(

sehat ya pu skrg..insya allah diganti dg yang lebih baik aamiin

webctfatimah mengatakan...

Assalaamu’alaikum wr.wb…mbak Puteri,

Mawar berseri di pagi hari
Pancaran putihnya menyapa nurani
Berqurban kita memutih hati
Semoga Allah sentiasa meredhai

Salam Aidil Adha 1434H dari Sarikei, Sarawak.

SITI FATIMAH AHMAD

webctfatimah mengatakan...

Innalillahi wa inna ilaihi raaji'uun. Bunda turut rasa sedih atas kehilangan yang mbak rasai. Terasa nyeri saat membaca pengalaman kuret mbak Puteri walau bunda tidak pernah merasainya. Insya Allah, redhailah ia, mudahan akan diganti Allah dengan yang lebih baik di kemudian hari. Didoakan mbak Puteri sihat dan bahagia. salam sayang dari bunda.

SITI FATIMAH AHMAD

Tarry KittyHolic mengatakan...

Saya dulu juga flek terus pendarahan terus keguguran mbak. Tapi tetap harus kuret, takutnya ada yg tersisa di dalam ntar malah jadi penyakit. Waktu itu saya juga nangis mulu, malah pake pingsan pula. Maklum anak pertama :)

Kalau menurut bu bidan saya, hamil muda atau tua resikonya lebih besar kalo naik pesawat mbak Pu. Tapi ya sudahlah, belum rejekinya. Semoga dapat gantinya lagi. Amin :).

Lozz Akbar mengatakan...

Alhamdulillah ikutan senang proses kuretnya lancar mbak Pu, tapi juga ikutan sedih Umar dan Azkiya gagal punya dede' lagi :(

hp n gamis murah mengatakan...

salam kenal mba, tapi hamdulillah masih ada 2 bocah milik mb ya semuanya patut disyukuri

puteriamirillis mengatakan...

@diah alsaiya insya allah tinggal pemulihan aja...
amiin terimakasih ya diah

puteriamirillis mengatakan...

@sari widiartiiya sudah menidngan mbak sari...big hug balik, makasi ya

puteriamirillis mengatakan...

@Rahmi Azizahehe...alhamdullillah mbak ya mbak kl ga trll mules

puteriamirillis mengatakan...

@Santi Dewiamiin, makasi ya mbak santi

puteriamirillis mengatakan...

@Lidya - Mama Cal-Vindaripada sedih terus ya mbak :)

puteriamirillis mengatakan...

@Mami Zidaneamiin, makasi ma...

puteriamirillis mengatakan...

@Deris Afrianitapi sy kuret mba...:)

puteriamirillis mengatakan...

@Rika Willymo bantuin nyuci,,,:) makasi ya

puteriamirillis mengatakan...

@wi3ndinsya Allah udah sembuhan wiend...

puteriamirillis mengatakan...

@webctfatimahwas. puisi yang indah dari bunda, terimakasih ya bun...
semoga kurban kita diterima disisi Allah aminnn.

puteriamirillis mengatakan...

@webctfatimahterimakasih ya bunda, salam sayang kembali dari puteri.

puteriamirillis mengatakan...

@Tarry KittyHoliciya mbak, tapi ini janinya sudah mati sejak belum naik pesawat mbak :)
amiin terimakasih doanya ya tarry

puteriamirillis mengatakan...

@Lozz Akbariya om, insya Allah prosesnya sudah lancar...makasi ya om...

puteriamirillis mengatakan...

@hp n gamis murahsalam kenal kembali, yup betul semua harus disyukuri ya...

Obat Penyakit Hepatitis B mengatakan...

Saat mendengar kata kuret ngilu banget

Hotel Murah Di Jakarta mengatakan...

semoga cepat sembuh

Pendar Bintang mengatakan...

Kehamilan Hani pertama juga demikian Mbak PU, tidak berkembang. Hani nangis terus selama seminggu, namun 6 bulan kemudian setelah kuret alhamdulillah ALLAH kasih rejeki lagi, sekarang jalan k3 4 bulan.

USG terakhir dedek bayi terlihat sehat.

Sutopo Sasuke mengatakan...

Terima kasih informasinya..
sangat bermanfaat seklai , saya jadi tambah wawasan mengenai kuret , btw kemaren saya juga baca2 disinihttp://www.tanyadok.com/tekno/kuret-apakah-itu-aman lumayan cukup bagus juga..

karimunjawa mengatakan...

harus pintar2 jaga kehamilan nih biar aman dan sehat
salam kenal http://www.karimunjawatourtravel.com

Anonim mengatakan...

kuret habis berapa mbak? maaf saya mau nanya :)